Selasa, 17 April 2018 06:00 WITA

Ini Cara Mencegah Penuaan Otak

Editor: Aswad Syam
Ini Cara Mencegah Penuaan Otak
Ilustrasi

RAKYATKU.COM – Melakukan latihan aerobik terbukti dapat menjaga kesehatan dan fungsi otak, dan dengan demikian mengurangi risiko demensia. Ini terungkap dalam penelitian terhadap individu yang lebih tua dengan penurunan ingatan dan pemikiran yang sedikit namun nyata.

Dilansir dari doktersehat, para periset dari University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas, menganggap bahwa penelitian mereka adalah yang pertama yang menggunakan ukuran objektif kemampuan aerobik untuk menilai hubungan antara integritas materi putih (kumpulan serabut saraf), kinerja kognitif, dan kebugaran kardiorespirasi pada individu yang orangtua dengan mild cognitive impairment (MCI) atau gangguan kognitif ringan.

"Penelitian ini, mendukung hipotesis bahwa meningkatkan kebugaran masyarakat dapat memperbaiki kesehatan otak mereka dan memperlambat proses penuaan," kata Kan Ding, asisten profesor neurologi dan neurotherapeutics, seperti mengutip dari Medical News Today.

Orang dengan MCI memiliki masalah yang mencolok dengan ingatan dan penalaran, namun hal itu tidak cukup serius untuk mengganggu kehidupan sehari-hari atau kemampuan untuk merawat diri sendiri. Penelitian menunjukkan, sebanyak 15-20 persen dari mereka yang berusia 65 dan lebih tua mungkin memiliki MCI.

Studi mengukur VO2max untuk Menilai Kebugaran
Penyebab MCI belum sepenuhnya dipahami, walaupun para ahli menyarankan bahwa dalam beberapa kasus hal itu dapat terjadi akibat perubahan otak yang terjadi pada tahap awal penyakit Alzheimer atau jenis demensia lainnya.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko pengembangan MCI sama dengan yang meningkatkan risiko demensia seseorang, seperti bertambahnya usia, memiliki kondisi yang meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, dan memiliki riwayat demensia keluarga.

MCI sering mendahului demensia, tapi tidak semua orang dengan MCI akan mengalami demensia. Dalam beberapa hal, ia dapat kembali berfungsi normal kognitif atau hanya tidak maju.

Ada beberapa jenis MCI, tergantung pada aspek kognisi mana yang paling terpengaruh. Studi baru ini menyelidiki orang dengan MCI amnestik.

MCI amnestik kebanyakan memengaruhi ingatan dan dapat menimbulkan masalah seperti melupakan nama, janji temu, kejadian, percakapan, atau informasi lain yang sebelumnya tidak sulit untuk diingat.

Untuk penyelidikan mereka, Prof Ding dan rekan-rekannya merekrut 81 peserta rata-rata berusia 65 tahun. Dari jumlah tersebut, 55 adalah orang dengan MCI amnestik dan 26 adalah individu sehat tanpa MCI.

Tim menilai kebugaran kardiorespirasi (kesanggupan sistem jantung) partisipan dengan mengukur penggunaan oksigen maksimal (VO2max) selama tes latihan aerobik.

Dengan Intensitas Tinggi
Kebugaran yang Lebih Rendah Terkait dengan Materi Putih yang Lebih Lemah
Sebanyak 43 peserta di antaranya adalah perempuan, juga menyelesaikan penilaian ingatan dan penalaran dan menjalani diffusion tensor imaging (DTI), yang merupakan jenis pemindaian yang digunakan untuk menilai integritas serabut saraf yang membentuk materi putih di otak.

Materi putih otak menyimpan jutaan bundel serabut saraf yang menghubungkan sel otak atau neuron di seluruh bagian otak dan memungkinkan mereka menyampaikan pesan satu sama lain.

Dengan DTI, para periset dapat menilai sejauh mana serat zat putih memburuk di bagian otak yang dipilih.

Hasilnya menunjukkan, pasien MCI dan kontrol sehat tidak memiliki perbedaan dalam integritas serat materi putih global dan VO2max. Namun, pemeriksaan lebih dekat menunjukkan bahwa kebugaran aerobik yang lebih rendah terkait dengan materi putih lemah di beberapa bagian otak.

Para peneliti mencatat, jaringan tersebut tetap signifikan secara statistik setelah penyesuaian usia, jenis kelamin, indeks massa tubuh, beban lesi kulit putih, dan status MCI.

Bukti Manfaat Olahraga Terhadap Kesehatan Otak
Studi ini juga menemukan, dalam kasus orang dengan MCI, tindakan DTI dari daerah otak di mana integritas materi kulit putih rendah dikaitkan dengan kebugaran aerobik yang lebih buruk yang berkorelasi dengan kinerja pada tes ingatan dan pemikiran.

Dengan demikian, peneliti menyimpulkan, tingkat kebugaran aerobik yang lebih tinggi terkait dengan integritas materi putih otak yang lebih baik, yang pada gilirannya berkorelasi dengan kinerja fungsi eksekutif yang lebih baik pada pasien MCI.

Penelitian ini menambah bukti tentang nilai olahraga terhadap kesehatan otak, seiring bertambahnya usia.

Pekerjaan sebelumnya yang dipimpin oleh salah satu tim menunjukkan, pesan dilalui lebih efisien antara sel otak pada manula yang berolahraga.

Contoh lain termasuk penelitian yang lebih baru, menyarankan bahwa latihan aerobik mungkin penting untuk pencegahan Alzheimer, dan satu lagi yang menemukan bahwa berjalan 4.000 langkah per hari dapat meningkatkan fungsi otak.

"Banyak kegiatan untuk lebih memahami dan mengobati demensia. Tapi, harapannya adalah bahwa penelitian periset akan meyakinkan orang untuk berolahraga lebih banyak," pungkas Prof. Kan Ding.