13 September 2017 08:08 WITA

Bahaya Bakar Sampah Sembarangan 

Editor: Fathul Khair Akmal
Bahaya Bakar Sampah Sembarangan 

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Sampah merupakan salah satu keresahan terbesar masyarakat Kota Makassar, khususnya mereka yang bermukim di sekitar wilayah Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Antang.

Wakil Dekan I Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Muslim Indonesia (FKM UMI), Dr M Ikhtiar mengatakan, sampah memiliki banyak manfaat jika masyarakat bisa mengolahnya dengan cara yang benar.

"Banyak jenis sampah yang bisa didaur ulang. Contohnya seperti plastik yang bisa dibuat menjadi pot bunga, ban mobil yang bisa menjadi kursi, dan lain-lain," ujarnya, Selasa (12/9/2017).

Kata dia, kebiasaan membakar sampah harus dihindari karena berdampak buruk bagi kesehatan. Ia pun berharap masyarakat untuk membiasakan diri untuk belajar cara mendaur ulang.

"Boleh saja membakar sampah, selama itu adalah sampah organik seperti daun dan rumput. Tapi, jangan membakar sampai non-organik seperti plastik. Karena bisa mencemari udara, yang ujung-ujungnya akan berdampak pada pernafasan manusia," terangnya.

Ikhtiar menjelaskan, jika dibakar sampah tersebut akan menghasilkan asap beracun berbahaya yang terurai di udara sebagai dioksin.

Asap dari pembakaran plastik sangat berbahaya jika tercium, antara lain dapat memicu penyakit kanker, hepatitis, pembengkakan hati hingga infeksi saluran napas. Sementara bagi ibu hamil, terkena asap bakaran plastik dalam jangka waktu tertentu bisa memengaruhi pertumbuhan janin.

Pembakaran sampah di area terbuka juga menghasilkan partikel debu halus atau Particulate Matter (PM) yang mencapai level PM 10 atau 10 mikron. Dengan tingkatan tersebut, zat ini tidak dapat disaring oleh alat pernapasan manusia, sehingga bisa masuk ke paru-paru dan mengakibatkan gangguan pernapasan.