Sabtu, 11 April 2020 00:03 WITA

Mimpi Buruk tentang Virus Corona? Begini Artinya Menurut Pakar

Editor: Abu Asyraf
Mimpi Buruk tentang Virus Corona? Begini Artinya Menurut Pakar
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Sejumlah warga Amerika Serikat curhat. Selain insomnia, mereka juga lebih sering bermimpi tentang virus corona.

Banyak yang mengeluh lewat Twitter. Mimpi itu tidak datang hanya sekali. Bisa lebih dari satu kali dalam sepekan. Tagar #PandemicDreams pun jadi trending.

Para ahli menyarankan untuk menghilangkan pemicu potensial. Tetapi penting juga untuk diingat bahwa mimpi buruk adalah kejadian normal.

"Mimpi buruk adalah kejadian malam hari yang normal yang dialami semua orang selama hidup mereka. Terutama selama masa kanak-kanak," ujar dr Jeffrey Durmer, kepala petugas medis Nox Health seperti dikutip Fox News.

"Salah satu alasan kami berpikir anak-anak mungkin memiliki lebih banyak parasomnia seperti mimpi buruk dan teror tidur adalah bahwa salah satu fungsi utama tidur pada anak-anak adalah pengembangan saraf," lanjut dia.

"Penggabungan fakta dan ketakutan yang dipelajari, seperti ular, laba-laba dan ketinggian, ke dalam memori anak yang sedang berkembang tergantung pada pengalaman mereka di siang hari dan siklus tidur alami," jelasnya. 

"Mengekspresikan ingatan ini adalah bagian normal dari perkembangan otak. Selama masa kanak-kanak, jelas bahwa pengalaman kita, seperti Covid-19, dapat mendorong sistem memori terkait tidur untuk diaktifkan. Mimpi buruk adalah salah satu hasil potensial dari kegiatan ini. Ini juga salah satu fitur utama PTSD, yang menggarisbawahi fungsi alami tidur dalam pembentukan memori dan proses belajar," urai pakar kesehatan tidur ini.

Kekhawatiran itu, kata Durmer, adalah ketika mimpi buruk mulai mengganggu tidur secara konsisten. Misalnya dua kali atau lebih per pekan. 

"Dalam hal pandemi Covid-19 baru-baru ini, mimpi buruk yang terkait dengan ini harus menghilang setelah resolusi pandemi," kata Durmer. 

loading...

"Mimpi buruk atau parasomnia yang berkelanjutan dapat menunjukkan suatu bentuk PTSD, yang harus dapat dibantu oleh profesional medis atau kesehatan mental Anda. Juga dengan kecemasan menjaga jarak sosial dan tinggal di rumah, banyak orang telah meningkatkan penggunaan zat-zat seperti alkohol, ganja, atau bahan kimia penghilang stres lainnya. Ini adalah faktor lain yang dapat memicu baik parasomnia tidur REM dan non-REM, dan harus dipertimbangkan ketika mimpi buruk atau teror tidur sering terjadi," lanjut dia.

"Tidur malam yang buruk adalah sesuatu yang siklus tidur alami Anda dirancang untuk mengakomodasi dengan meningkatkan 'tekanan tidur' dalam sistem saraf Anda sehingga meningkatkan tidur non-REM yang mendalam pada malam berikutnya," katanya.

Mimpi buruk menjadi masalah jika terjadi hampir setiap malam. Kondisi ini bisa memicu beberapa masalah kesehatan seperti penyakit jantung, aritmia, kenaikan berat badan, diabetes, penyakit alzheimer, depresi, stroke, hingga kanker.

"Awalnya, suasana hati Anda, memori dan fungsi kortikal yang lebih tinggi menjadi terganggu, tetapi selain itu kita sekarang tahu bahwa proses fisiologis tergantung tidur seperti menghilangkan metabolit toksik dari otak, mengelola glukosa darah, mengatur hormon nafsu makan, mengatur ulang sensitivitas reseptor insulin, mengendalikan darah tekanan dan fungsi kekebalan tubuh mulai gagal," jelas dia.

Berbicara melalui pengalaman Anda, seperti membagikannya di media sosial di bawah tagar khusus, juga dapat membantu "meredakan" pengalaman dan meningkatkan peluang Anda untuk tidur nyenyak di malam hari.

Jeffrey Durmer menyarankan orang-orang agar tidak sembarang mengonsumsi obat. Dampaknya bisa lebih fatal.

"Banyak orang yang memiliki masalah yang berhubungan dengan tidur berulang seperti parasomnia mendapat manfaat dari terapi perilaku kognitif. Masalah yang membangkitkan rasa takut yang mendasar dieksplorasi dan strategi baru dikembangkan untuk menangani pikiran dan atau respon perilaku terhadap ketakutan spesifik," tutupnya.

Loading...
Loading...