Kamis, 12 Maret 2020 08:59 WITA

WHO Nyatakan COVID-19 Sebagai Pandemi, Apakah Artinya Itu?

Editor: Suriawati
WHO Nyatakan COVID-19 Sebagai Pandemi, Apakah Artinya Itu?
INT

RAKYATKU.COM - Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan COVID-19 sebagai pandemi.

Direktur Jenderal WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dalam jumpa pers: "Dalam dua minggu terakhir, jumlah kasus COVID-19 di luar China telah meningkat 13 kali lipat, dan jumlah negara yang terkena dampak adalah tiga kali lipat. Sekarang ada lebih dari 118.000 kasus di 114 negara, dan 4.291 orang telah kehilangan nyawa mereka."

"Ribuan lagi berjuang untuk hidup mereka di rumah sakit. Dalam hari-hari dan minggu-minggu mendatang, kita berharap untuk melihat jumlah kasus, jumlah kematian, dan jumlah negara-negara yang terkena dampak"

"WHO telah menilai wabah ini sepanjang waktu dan kami sangat prihatin dengan tingkat penyebaran dan keparahan yang mengkhawatirkan"

"Oleh karena itu kami telah membuat penilaian bahwa COVID-19 dapat dikategorikan sebagai pandemi. Pandemi bukanlah kata untuk digunakan dengan ringan atau sembrono."

"Ini adalah kata yang, jika disalahgunakan, dapat menyebabkan ketakutan yang tidak masuk akal, atau penerimaan yang tidak dapat dibenarkan bahwa pertarungan telah berakhir, yang mengarah pada penderitaan dan kematian yang tidak perlu."

Jadi, apa sebenarnya arti pandemi?

Suatu penyakit dinyatakan sebagai pandemi ketika penyakit itu menyebar melintasi batas-batas internasional dan mempengaruhi banyak orang karena sifatnya yang cepat menular.

loading...

Itu dapat menyebar dari wilayah kecil ke wilayah geografis besar yang mencakup banyak benua atau seluruh dunia.

Menurut WHO, suatu penyakit dinyatakan sebagai pandemi ketika itu baru bagi sistem kekebalan tubuh manusia. Dalam kasus seperti itu, tubuh kita tidak memiliki antibodi spesifik yang diperlukan untuk melawan mikroorganisme baru itu.

Akibatnya, orang terinfeksi segera setelah mereka melakukan kontak dengan patogen.

Juga, karena sifat penyakit yang menular, infeksi akan menyebar ke orang lain dengan cepat, biasanya melalui cairan tubuh yang terkontaminasi dari orang yang terinfeksi seperti batuk, darah, lendir dan air liur.

Namun, tidak semua penyakit yang tersebar luas di seluruh negara disebut pandemi. Untuk menjadi pandemi, penyakit itu juga harus menular.

Sebagai contoh, kanker adalah penyakit di seluruh dunia yang dapat terjadi pada siapa saja. Namun, penyakit ini bukan pandemi karena tidak menular.

Di sisi lain, ebola disebut pandemi karena dapat menyebar dengan cepat dari satu orang ke orang lain karena sifatnya yang menular.

Loading...
Loading...