Rabu, 22 Januari 2020 01:00 WITA

WHO akan Mengadakan Pertemuan Darurat Bahas Virus Corona di China

Editor: Fathul Khair Akmal
WHO akan Mengadakan Pertemuan Darurat Bahas Virus Corona di China
Foto: [Reuters]

RAKYATKU.COM - Panel darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), akan bertemu minggu ini untuk membahas virus baru, yang telah menyebar ke luar China. Menurut para pejabat di Beijing, virus ini menular antar manusia.

Strain virus korona baru, pertama kali ditemukan di pusat kota Wuhan. Telah menjadi perhatian karena hubungannya dengan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS).

SARS berasal dari Cina selatan pada tahun 2002, dan menyebar ke Hong Kong dan tempat lain di dunia, menginfeksi ribuan orang. Lebih dari 800 orang meninggal.

Jumlah total orang yang didiagnosis dengan virus baru telah meningkat menjadi 218. Dengan kasus dikonfirmasi di Beijing, Shanghai dan provinsi selatan provinsi Guangdong. Orang ketiga meninggal di Wuhan, kata komisi kesehatan setempat.

Panel WHO akan bertemu di Jenewa pada hari Rabu untuk menentukan apakah akan mengumumkan wabah "darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional" - suatu penunjukan langka yang hanya digunakan untuk epidemi paling parah.

WHO mengatakan sebelumnya bahwa sumber hewan tampaknya "sumber utama yang paling mungkin," dengan "beberapa penularan manusia ke manusia yang terbatas terjadi di antara kontak dekat," dikutip dari aljazeera.com.

asar makanan laut di Wuhan diyakini menjadi pusat wabah.

loading...

Tetapi Zhong Nanshan, seorang ilmuwan terkenal di Komisi Kesehatan Nasional China yang membantu mengungkap skala wabah SARS, mengatakan pasien dapat tertular virus baru tanpa mengunjungi kota.

"Saat ini, dapat dikatakan itu adalah afirmatif bahwa ada fenomena penularan dari manusia ke manusia," katanya dalam sebuah wawancara dengan CCTV.

Di Guangdong, dua pasien terinfeksi oleh anggota keluarga yang mengunjungi Wuhan, sementara 14 staf medis yang membantu pasien coronavirus juga telah terinfeksi, kata Zhong.

Zhong memperkirakan peningkatan kasus pneumonia virus selama liburan Tahun Baru Imlek minggu ini - ketika ratusan juta orang bepergian untuk mengunjungi keluarga - tetapi menyatakan keyakinannya dalam mengekang penyebaran virus, kantor berita resmi China Xinhua melaporkan pada hari Selasa.

Selama minggu depan, 2.131 penerbangan akan berangkat dari Wuhan ke kota-kota Cina lainnya, menurut situs web Flightradar24. Lebih lanjut 205 menuju tujuan luar negeri, yang paling sering adalah Thailand, yang akan menerima 54 penerbangan dalam periode 20-27 Januari, kata situs web itu.

Para ilmuwan dengan Pusat Analisis Penyakit Menular Global MRC di Imperial College di London memperingatkan dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Jumat bahwa jumlah kasus di Wuhan kemungkinan akan mendekati 1.700 , jauh lebih tinggi dari angka resmi.

Loading...
Loading...