Kamis, 16 Januari 2020 23:52 WITA

Osteoporosis Ternyata Dipengaruhi Gaya Hidup, Ini Hasil Penelitian Terbaru

Editor: Abu Asyraf
Osteoporosis Ternyata Dipengaruhi Gaya Hidup, Ini Hasil Penelitian Terbaru
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Osteoporosis yang berarti tulang keropos, adalah penyakit di mana kepadatan dan kualitas tulang memburuk. 

Seiring bertambahnya usia, tulang menjadi lebih keropos dan rapuh. Mengarah pada risiko patah tulang yang lebih tinggi. Kehilangan kepadatan tulang ini sering terjadi secara diam-diam dan progresif.

Osteoporosis kemungkinan besar mempengaruhi orang yang lebih tua. Terutama wanita yang sudah mengalami menopause. Survei terbaru menunjukkan bahwa wanita empat kali lebih rentan mengalami keropos tulang dibandingkan pria.

Dr Harish Ghoota, ahli tulang dari Fortis Escort Faridabad menggarisbawahi beberapa poin penting mengenai kesehatan tulang. Dia menjelaskan bagaimana kehidupan sosial dapat memengaruhinya.

Aktif secara fisik sangat penting dalam mencegah penyakit besar. Menjaga tulang tetap sehat dan untuk menghindari atau meminimalkan bahaya patah tulang. 

Sebaliknya, perilaku menetap seperti duduk, berbaring, dan menonton di layar, menggunakan sedikit atau tanpa energi, memiliki efek negatif pada kesehatan secara keseluruhan. Seperti juga pada kesehatan tulang kita.

Sangat sedikit orang yang menyadari bahwa kalsium disimpan dan ditarik dari tulang setiap hari. Ketika kita tumbuh, tulang terus menumpuk hingga sekitar usia 30 tahun. 

Oleh karena itu, kita perlu mengembangkan massa tulang yang sehat saat muda dan terus membuat deposit dengan bertambahnya usia. Seperti setelah pertengahan 30-an, kita mulai perlahan-lahan kehilangan massa tulang. 

Risiko patah tulang pada seseorang ditentukan oleh pengaruh lingkungan, nutrisi, dan gen dalam perjalanan hidup. Itu berkontribusi pada struktur tulang. 

Secara fungsional, tulang harus cukup kuat untuk memasok dukungan bagi tubuh. Namun, cukup fleksibel dan ringan untuk memungkinkan gerakan.

Ancaman kesehatan utama bagi sekitar 55 persen orang 50 tahun ke atas adalah 1 dari 2 wanita dan 1 dari 4 pria dalam kelompok usia ini akan mengalami patah tulang karena osteoporosis.

Studi baru yang dimuat dalam Journal of Epidemiology telah menemukan hubungan yang mengejutkan antara hubungan sosial berkualitas rendah dan adanya kehilangan tulang dengan wanita berusia 50 tahun ke atas. 

Studi menunjukkan bahwa stres sosial yang lebih tinggi mengarah pada interaksi dan hubungan sosial negatif. Pada gilirannya mempengaruhi tubuh juga. 

Tulang yang lemah juga terhubung dengan tingkat aktivitas sosial yang lebih rendah. Stres sosial yang lebih tinggi dikaitkan dengan kehilangan mineral tulang yang lebih besar dari total pinggul dan tulang belakang lumbar atau punggung bawah.

Stres terjadi ketika seseorang tidak dapat mengatasi suatu kondisi. Ini bisa menjadi kombinasi dari peristiwa stres psikososial, termasuk kehilangan kepositifan, kehilangan kepuasan dengan kehidupan, yang merupakan tanda kehilangan tulang.

Stres psikososial adalah bentuk stres yang dialami beberapa orang sebagai akibat dari peristiwa kehidupan yang signifikan atau memiliki tingkat optimisme, kepuasan hidup, atau pendidikan yang lebih rendah. 

Stres psikososial dapat meningkatkan risiko patah tulang melalui degradasi kepadatan mineral tulang. Ini juga mengubah struktur tulang dan merangsang remodeling tulang melalui disregulasi sekresi hormon, termasuk kortisol, hormon tiroid, somatotropin, dan glukokortikoid.

Loading...
Loading...

Berita Terkait