Kamis, 09 Januari 2020 12:29 WITA

Karena Kondisi Langka, Wanita ini Tidak Bisa Berhubungan Seks

Editor: Suriawati
Karena Kondisi Langka, Wanita ini Tidak Bisa Berhubungan Seks
Stephanie Muller dan suaminya

RAKYATKU.COM, NEW YORK - Stephanie Muller memutuskan untuk menjaga keperawanannya sampai ia menikah, tapi pada akhirnya tidak bisa melakukannya.

Wanita berusia 23 tahun itu menjalin hubungan dengan pria bernama Andrew selama dua tahun. Selama waktu itu, mereka sepakat untuk berhubungan seks saat bulan madu.

Mereka akhirnya menikah pada tahun 2017. Dan ketika hari yang ditunggu-tunggu untuk berhubungan seks tiba, mereka tidak bisa melakukannya.

Ketika mereka mencoba, penetrasi terlalu sulit dan Stephanie malah mengalami infeksi yang parah. Dia kemudian diberi obat tetapi tidak berhasil. Infeksi itu berlangsung lebih dari tiga bulan.

Ketika dia menjalani pemeriksaan panggul, rasa sakitnya sangat parah, dia gemetar, menjerit, dan menangis.

Dan setelah infeksi akhirnya sembuh, dia mencoba berhubungan seks lagi, tetapi lagi-lagi mereka tidak bisa melakukannya.

Karena Kondisi Langka, Wanita ini Tidak Bisa Berhubungan SeksPada Januari 2018, dia menemui seorang ginekolog. Saat itulah masalah terungkap.

Rupanya Stephanie memiliki kondisi yang disebut vaginismus, di mana vagina tiba-tiba mengencang.

Stephanie mengatakan bahwa diagnosisnya memakan waktu lama karena dia tidak menyadari bahwa itu adalah masalah sampai dia menikah.

"Menyimpan seks pertama untuk malam pernikahan saya adalah pilihan pribadi saya. Saya ingin menyelamatkan seks untuk malam pernikahan saya karena saya tidak ingin berhubungan seks dengan siapa pun yang bukan suami saya,” kata Stephanie.

Setelah diagnosanya, dia dirujuk ke Vaginismus and Women’s Therapy Centre. Di sana dia diresepkan obat yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit sehingga dapat berhubungan seks dengan suaminya.

Selama bertahun-tahun dia merasa malu karena tidak dapat berhubungan seks dengan suaminya. Kondisinya juga membuatnya keintiman dalam keluarga mereka berkurang.

loading...

Hingga pada kahirnya, Stephanie merasa dia perlu melakukan sesuatu untuk mengatasi masalahnya. Jadi dia mulai melihat hal-hal lain yang bisa dia lakukan.

"Sekitar bulan September 2018 kami melakukan pembicaraan yang sangat jujur ??tentang bagian fisik dari hubungan kami dan bagaimana hal itu memengaruhi kami," katanya.

“Kami kemudian membuat keputusan untuk tidak memberikan begitu banyak kekuasaan pada vaginismus pada kami."

"Saya pikir ini benar-benar membantu kami mulai pulih secara emosional, mental, dan hubungan, bahkan sebelum menjalani perawatan."

Stephanie akhirnya dirawat di Pusat Terapi Wanita di Plainview, NY.

Dia memulai perawatan pada akhir Maret 2019 dan sembuh dua bulan kemudian.

“Memiliki vaginismus adalah kelas berat, dan yang membuatnya sulit adalah isolasi dan rasa malu yang menyertainya," katanya.

Untungnya, wanita ini memiliki suami yang sangat mendukungnya. "Kapan pun saya akan mengatakan hal-hal negatif tentang diri saya, dia akan selalu meyakinkan saya bahwa semua itu tidak benar dan bahwa dia mencintai saya.“

Setelah menjalani perawatan, Stephanie merasa lebih bersedia membuka diri tentang kondisinya.

Dia mulai mengungkapkan itu kepada teman-temannya. Dan sekarang dia ingin meningkatkan kesadaran tentang vaginismus di kalangan wanita lainnya.

Loading...
Loading...