Selasa, 03 Desember 2019 05:00 WITA

Ibu Hamil yang Sering Dikasari Suami, Anaknya Cenderung Memiliki IQ Rendah

Editor: Abu Asyraf
Ibu Hamil yang Sering Dikasari Suami, Anaknya Cenderung Memiliki IQ Rendah
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Ini bukan mitos. Istri yang mengalami kekerasan saat hamil, anaknya kemungkinan memiliki IQ rendah. 

Tidak hanya itu, dampak serupa dialami anak-anak yang ibunya mendapatkan kekerasan pada enam tahun awal. Fakta ini merupakan hasil penelitian terbaru.

Anak-anak ini ditemukan 50 persen lebih mungkin memiliki IQ rendah dan 13 persen yang ibunya bukan korban kekerasan dalam rumah tangga memiliki IQ di bawah 90 pada usia 8 tahun, menurut penelitian yang dipublikasikan di Wellcome Open. 

Jika ibu mereka mengalami kekerasan fisik dari pasangan mereka, baik dalam kehamilan atau selama enam tahun pertama kehidupan anak, angkanya naik menjadi 22,8 persen.

Para peneliti dari Universitas Manchester menunjukkan bahwa peluang IQ rendah naik menjadi 34,6 persen jika sang ibu berulang kali terpapar dengan kekerasan dalam rumah tangga.

Itu berarti anak-anak dengan ibu yang berulang kali mengalami kekerasan dalam rumah tangga selama kehamilan dan enam tahun pertama kehidupan anak mereka hampir tiga kali lebih mungkin memiliki IQ rendah pada usia 8 tahun.

IQ rendah didefinisikan sebagai skor IQ kurang dari 90, sedangkan IQ normal 100.

Studi ini meneliti hubungan antara kekerasan dalam rumah tangga - juga disebut Intimate partner Violence (IPV) - dan kecerdasan anak pada usia 8 tahun. Penelitian menggunakan 3.997 pasangan ibu-anak dari University of Bristol's Avon Longitudinal Study of Parents and Parents and Children.

ALSPAC mengikuti anak-anak sejak kehamilan dan mengukur kekerasan rumah tangga emosional dan fisik - juga dikenal sebagai kekerasan pasangan intim - dari kehamilan hingga usia delapan tahun.

Loading...

Kecerdasan anak-anak diukur pada delapan tahun menggunakan tes IQ standar Weschler.

Peneliti utama Dr Kathryn Abel berkomentar, "Kita tahu bahwa kecerdasan di masa kanak-kanak sangat terkait dengan berprestasi di masa dewasa, meskipun ada sedikit bukti tentang risiko IQ rendah untuk anak-anak ini."

"Meskipun kita tidak dapat menyimpulkan bahwa IPV menyebabkan IQ rendah. Temuan ini menunjukkan bahwa kekerasan dalam rumah tangga memiliki hubungan yang terukur, pada pertengahan masa kanak-kanak, terlepas dari faktor risiko lain untuk IQ rendah," lanjut Dr Abel.

Sebanyak 17,6 persen ibu dalam penelitian ini melaporkan kekerasan emosional dan 6,8 persen melaporkan kekerasan fisik.

Temuan ini independen dari faktor-faktor risiko lain untuk IQ rendah seperti penggunaan alkohol dan tembakau pada kehamilan, depresi ibu, pendidikan ibu yang rendah dan kesulitan keuangan di sekitar kelahiran anak.

Ada beberapa ketidaksepakatan tentang apakah tes IQ adalah ukuran kecerdasan yang lengkap, karena tes ini hanya mempertimbangkan kecerdasan verbal dan non-verbal.

Namun, ini dianggap berguna oleh banyak ahli karena IQ tinggi telah ditunjukkan di banyak negara dan budaya untuk dikaitkan dengan berbagai hasil sosial dan kesehatan yang lebih baik.

Dr Hein Heuvelman, dari The University of Bristol, menambahkan, "Mengetahui sejauh mana anak-anak yang sudah rentan dipengaruhi lebih lanjut adalah argumen yang kuat untuk intervensi lebih banyak, lebih baik dan lebih awal."

Loading...
Loading...