Kamis, 17 Oktober 2019 06:30 WITA

Cukup 30 Menit, Ini Olahraga Khusus yang Bisa Turunkan Risiko Kanker

Editor: Abu Asyraf
Cukup 30 Menit, Ini Olahraga Khusus yang Bisa Turunkan Risiko Kanker
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Olahraga tidak hanya mengobati dan mencegah berbagai bentuk penyakit jantung. Penelitian menunjukkan, olahraga sangat bermanfaat bagi penderita kanker.

Untuk menyebarkan pesan tersebut, sebuah inisiatif yang disebut Moving Through Cancer - dipimpin Kathryn Schmitz, profesor ilmu kesehatan masyarakat di Penn State College of Medicine, dan sebuah tim praktisi dan peneliti kesehatan internasional-telah diinisiasi.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di - CA: Jurnal Kanker untuk Dokter - Schmitz dan rekan peneliti menguraikan rekomendasi latihan baru untuk orang yang hidup dengan dan di luar kanker.

"Dengan lebih dari 43 juta orang yang selamat dari kanker di seluruh dunia, kami memiliki kebutuhan yang semakin besar untuk mengatasi masalah kesehatan unik yang dihadapi orang yang hidup dengan dan di luar kanker dan lebih memahami bagaimana olahraga dapat membantu mencegah dan mengendalikan kanker," kata Schmitz, yang juga anggota dari Institut Kanker Penn State.

"Kelompok pemimpin multidisiplin yang terhormat di garis depan latihan onkologi ini bertujuan untuk menerjemahkan bukti ilmiah terbaru menjadi rekomendasi praktis untuk dokter dan masyarakat dan untuk menciptakan dampak global melalui suara yang terpadu," tambah Schmitz.

Menurut para peneliti, olahraga penting untuk pencegahan kanker dan dapat menurunkan risiko kanker usus besar, payudara, endometrium, ginjal, kandung kemih, kerongkongan, dan perut.

Olahraga selama dan setelah perawatan kanker dapat membantu meningkatkan kelelahan, kecemasan, depresi, fungsi fisik, dan kualitas hidup, dan juga dapat membantu meningkatkan kelangsungan hidup setelah diagnosis kanker payudara, usus besar atau prostat.

Tergantung pada tingkat aktivitas dan kemampuan pasien, para peneliti umumnya merekomendasikan 30 menit latihan aerobik sedang tiga kali sepekan dan 20 hingga 30 menit latihan resistensi dua kali sepekan.

Namun, Schmitz mengatakan para profesional perawatan kesehatan juga dapat menyesuaikan resep latihan untuk setiap pasien.

Loading...

"Melalui penelitian kami, kami telah mencapai titik di mana kami dapat memberikan resep latihan FITT khusus - yang berarti frekuensi, intensitas, waktu dan jenis - untuk hasil spesifik seperti kualitas hidup, kelelahan, rasa sakit, dan lainnya," kata Schmitz.

"Misalnya, jika kita melihat pasien kanker kepala dan leher dengan serangkaian gejala tertentu, kita bisa memberi mereka resep latihan yang dipersonalisasi untuk mereka."

Rekomendasi tersebut adalah salah satu hasil dari pertemuan para ahli yang dibentuk oleh Schmitz dan American College of Sports Medicine (ACSM) untuk meninjau bukti ilmiah terbaru dan menawarkan rekomendasi tentang manfaat olahraga untuk pencegahan, perawatan, pemulihan, dan peningkatan kelangsungan hidup bagi orang yang hidup dengan dan di luar kanker.

Schmitz mengatakan bagian kedua dari inisiatif ini adalah sumber daya dan program untuk membantu membuat orang dengan dan di luar kanker bergerak. 

Situs web Moving Through Cancer memiliki daftar program latihan yang dapat membantu pasien, keluarga, penyedia layanan kesehatan dan lainnya menemukan program di dekat mereka.

Bagian terakhir adalah kebijakan, kata Schmitz, yang dapat digunakan untuk meningkatkan kemungkinan bahwa para profesional kesehatan akan berbicara dengan pasien mereka tentang olahraga dan bahwa pasien akan dirujuk secara memadai ketika mereka bergerak melalui kanker. (Sumber: Gulf News)


 

Tags
Loading...
Loading...