Kamis, 03 Oktober 2019 16:07 WITA

Semua yang Perlu Anda Ketahui Terkait Rabies Pada Manusia

Editor: Suriawati
Semua yang Perlu Anda Ketahui Terkait Rabies Pada Manusia
INT

RAKYATKU.COM - Rabies adalah penyakit virus yang disebabkan oleh Rabies lyssavirus. Ia masuk ke dalam tubuh manusia melalui gigitan binatang.

Penyakit ini telah muncul di lebih dari 150 negara di dunia. Biasanya, rabies terjadi pada mamalia berdarah panas seperti anjing, kelelawar, rubah, rakun, kucing, serigala dan musang.

Menurut WHO, rabies menyebabkan sekitar 59.000 kematian di seluruh dunia setiap tahun.

Penyebab rabies pada manusia
Virus rabies ditularkan dari hewan rabies ke manusia melalui gigitan, paparan air liur ke luka terbuka dan kontak air liur yang terinfeksi dengan selaput lendir seperti mata, mulut dan hidung. 
Infeksi juga dapat menyebar ketika hewan rabies menjilati luka terbuka manusia.

Ketika seekor binatang gila menggigit manusia, virus akan memasuki tubuh, berjalan ke otak dan sumsum tulang belakang melalui saraf. Ini akan mulai menyebabkan gejala setelah 20-60 hari pasca digigir.

Gejala rabies pada manusia
Ada dua bentuk dan gejala rabies pada manusia. Gejala umum rabies meliputi:

  • Rasa sakit
  • Demam
  • Sensasi kesemutan dan terbakar di area yang digigit
  • Kecemasan
  • Sakit kepala
  • Radang tenggorokan
  • Mual
  • Batuk
  • Muntah.

Setelah virus mempengaruhi sistem saraf pusat, itu menyebabkan peradangan dan kerusakan pada otak. Gejala rabies menurut jenisnya adalah sebagai berikut:

1. Rabies marah: Ini terjadi pada 80% orang. Ketika rabies hebat terjadi, orang mulai mendapatkan gejala seperti berikut:

  • Hidrofobia, takut air
  • Kebingungan
  • Nyeri perut parah
  • Perilaku agresif
  • Kesulitan menelan
  • Kelebihan produksi air liur
  • Halusinasi
  • Mimpi buruk
  • Takut akan cahaya

2. Rabies paralitik: Ini terjadi pada sekitar 20% orang dan dikenali dengan gejala-gejala berikut:

Loading...
  • Kelumpuhan
  • Koma
  • Kematian

Faktor Risiko Rabies Pada Manusia

  • Berada di area populasi kelelawar
  • Berkemah di daerah yang banyak hewan liar
  • Bepergian ke benua tempat rabies endemik
  • Berusia di bawah 15 tahun.

Diagnosis rabies pada manusia
Seperti disebutkan sebelumnya, gejala rabies biasanya akan terlihat 2 bulan setelah gigitan. Oleh karena itu, tidak ada tes yang tersedia saat ini untuk mendiagnosisnya sebelum gejalanya timbul.

Oleh karena itu, setiap kali seseorang digigit oleh hewan rabies, para ahli medis tidak menunggu gejala datang dan mulai memvaksin orang tersebut.

Pengobatan rabies pada manusia
Orang yang terinfeksi rabies harus mencari pertolongan medis segera, untuk menghentikan penyebaran virus dan menyelamatkan orang tersebut.

Perawatan termasuk serangkaian 2 suntikan vaksinasi rabies, yaitu:

Human rabies immunoglobulin (HRIG): Ini adalah suntikan vaksin kerja cepat yang diberikan segera setelah digigit hewan. HRIG mengandung antibodi kekebalan yang memberi tubuh manusiaa kekebalan yang dibutuhkannya untuk melawan virus rabies. 

Imunisasi aktif: Ini termasuk 4 atau 5 dosis vaksin yang diberikan pada 0, 3, 7, 14 dan 28 hari. Beberapa suntikan vaksin menyebabkan efek samping seperti sakit perut, mual, bengkak, nyeri otot dan pusing

Loading...
Loading...