Selasa, 20 Agustus 2019 14:26 WITA

Ilmuan Teliti Kotoran Manusia Buat Obati Kanker Kulit

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ilmuan Teliti Kotoran Manusia Buat Obati Kanker Kulit

RAKYATKU.COM - Sebuah tim ilmuwan di Kanada sedang mengeksplorasi apakah transplantasi kotoran manusia dapat digunakan untuk mengobati salah satu bentuk kanker kulit yang paling mematikan.

Secara tradisional, melanoma diobati dengan obat-obatan imunoterapi, yang merangsang sistem kekebalan tubuh pasien untuk menyerang dan menghancurkan sel-sel kanker, dikutip dari Mirror Online, Selasa (20/8/2019).

Tetapi sementara obat-obatan ini dapat secara signifikan meningkatkan hasil kelangsungan hidup pada mereka yang memiliki melanoma, mereka hanya efektif pada 40-50% pasien. 

Para ilmuwan percaya bahwa mikrobioma manusia dapat memainkan peran penting dalam apakah pasien merespons atau tidak.

"Mikrobioma usus membantu membangun kekebalan sejak usia dini. Masuk akal bahwa usus yang sehat dapat meningkatkan respons terhadap imunoterapi," jelas Dr Jeremy Burton, Ilmuwan Lawson yang berspesialisasi dalam penelitian mikrobioma manusia.

"Ini membuat kami mempertimbangkan potensi transplantasi feses."

Transplantasi tinja melibatkan pengumpulan feses dari donor yang sehat, menyiapkannya di laboratorium dan memindahkannya ke pasien.

Tujuannya adalah untuk mentransplantasikan mikrobioma donor sehingga bakteri yang sehat akan berkoloni di usus pasien, membantu tubuh mereka merespons obat-obatan imunoterapi.

Dua puluh pasien melanoma dari Program Kanker Regional London di London Health Sciences Centre di Ontario akan mengambil bagian dalam uji klinis pertama dari perawatan baru.

Transplantasi tinja akan terdiri dari mengambil sejumlah kapsul oral yang disiapkan khusus, yang akan ditelan pasien sebelum menerima imunoterapi seperti biasa.

Pasien akan dinilai dari waktu ke waktu untuk setiap perubahan kanker, mikrobioma, sistem kekebalan tubuh dan kesehatan secara keseluruhan.

Loading...

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi keamanan kombinasi pengobatan baru, tetapi para peneliti juga akan mengevaluasi hasil pasien.

"Melanoma adalah kanker kulit yang paling tidak umum tetapi ini adalah yang paling mematikan dan tingkatnya naik," kata Dr. John Lenehan, Associate Scientist di Lawson dan Oncologist di LHSC.

"Obat imunoterapi anti-PD1 bisa sangat efektif tetapi kami ingin membantu lebih banyak pasien merespons. Itulah tujuan kami."

Sementara tim sedang mempelajari kombinasi transplantasi tinja dan imunoterapi untuk melanoma, mereka melihat potensi kanker lainnya juga.

"Kami salah satu yang pertama di dunia yang mempelajari transplantasi tinja pada pasien kanker," kata Dr. Saman Maleki, Lawson Associate Scientist yang berspesialisasi dalam imunologi kanker.

"Studi ini sama mutakhirnya dengan aplikasi potensial untuk banyak tempat penyakit.

"Dengan para ahli mikrobiologi, penyakit menular, kanker dan imunologi, lembaga kami berada dalam posisi yang baik untuk meneruskan ini."

Transplantasi tinja telah digunakan untuk mengobati pasien dengan C. diff yang berulang - superbug penyebab diare yang umum di rumah sakit - menyelamatkan banyak nyawa.

Para peneliti sekarang mulai melihat potensinya untuk pengobatan penyakit lain termasuk penyakit hati berlemak non-alkohol, multiple sclerosis (MS) dan toksisitas pengobatan kanker.

Loading...
Loading...