Rabu, 14 Agustus 2019 19:51 WITA

Buat yang Doyan Begadang, Kurang Tidur Ternyata Bisa Picu Penyakit Jantung

Editor: Andi Chaerul Fadli
Buat yang Doyan Begadang, Kurang Tidur Ternyata Bisa Picu Penyakit Jantung

RAKYATKU.COM - Kurang tidur dapat menyebabkan penyakit jantung, kenaikan berat badan dan bahkan mengubah cara DNA kita berperilaku, menurut para ahli.

Profesor Sleep Medicine, Paul Gringras telah mengungkapkan apa yang terjadi pada tubuh kita setelah tidur malam yang buruk, dengan tekanan darah tinggi dan kolesterol juga di antara konsekuensi potensial dari tidak cukup istirahat, dikutip dari The Sun, Rabu (14/8/2019).

Sebuah penelitian terhadap 2.000 orang dewasa oleh perusahaan teknologi tidur Simba untuk mendukung kampanye #TryFor8 yang baru, menemukan 44 persen orang Inggris tidur maksimum selama enam jam semalam.

Dan hanya 17 persen yang mendapat rekomendasi delapan jam istirahat.

“Orang-orang yang tidur di bawah enam jam memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner, tekanan darah mereka lebih tinggi dan kolesterol mereka lebih buruk," ujar Profesor Gringras.

“Kurangnya tidur kita sebagai bangsa telah dibandingkan dengan 'kenari di tambang batu bara', di mana tidur yang buruk dikaitkan dengan begitu banyak masalah kesehatan serius lainnya."

“Jika Anda adalah seseorang dengan kuantitas dan kualitas tidur yang buruk maka Anda memiliki peluang 60 persen lebih tinggi untuk mengalami serangan jantung, tekanan darah tinggi dan stroke."

"Diperkirakan kita membuat lebih banyak protein inflamasi yang disebut sitokin setelah tidur malam yang buruk, yang dapat menyebabkan efek buruk pada keseluruhan mekanisme kekebalan tubuh."

Salah satu masalah kesehatan yang disoroti Gringras adalah efek buruk tidur buruk kronis pada cara tubuh kita memperlakukan DNA kita.

“Setiap sel dalam tubuh kita mengandung DNA yang sama, kode genetik kita. Dan orang-orang dulu berpikir bahwa itu adalah - gen Anda adalah siapa Anda - dan tidak ada yang dapat memengaruhinya.

Loading...

“Tetapi, DNA kita, dan bagaimana tubuh kita tahu apa yang harus dilakukan dengannya, sebenarnya rentan terhadap perubahan dari faktor luar - apa yang kita makan, apakah kita merokok, seberapa stresnya kita, dan bagaimana kita tidur.

“Walaupun tidur yang buruk tidak mengubah kode DNA kita yang sebenarnya, itu memengaruhi sinyal epigenetik yang mengontrol bagaimana fungsi gen kita, dan inilah yang dapat memiliki efek negatif pada kehidupan kita sehari-hari.

"Tidur nyenyak satu malam saja mengubah sinyal epigenetik ke DNA kita yang menyebabkan kenaikan berat badan dan hilangnya massa otot, dan dapat memengaruhi cara ingatan diletakkan di hippocampus - bagian dari otak kita."

Menurut Profesor Gringras, merasa lelah juga dapat membuat orang lebih impulsif atau cenderung mengambil risiko karena penilaian mereka terganggu.

Tapi itu bukan hanya masalah kesehatan yang dapat dipengaruhi oleh tidur, dengan akurasi, waktu reaksi dan pengambilan keputusan sepersekian detik meningkat setelah istirahat malam yang baik.

Gringras menambahkan: “Seorang pemain bola basket yang beristirahat akan menembak lebih banyak keranjang, seorang perenang akan melompat lebih cepat dengan pistol, dan seorang pemain rugby akan lebih mungkin untuk membuat keputusan sepersekian detik yang sukses di lapangan.

“Berolahraga di siang hari dapat membantu untuk kuantitas dan kualitas tidur - survei menunjukkan bahwa 85 persen orang menemukan tidur mereka membaik ketika mereka berolahraga di siang hari.

“Anda dapat berlatih sangat keras, memasukkan semua jam ke dalam strategi dan evaluasi hari pertandingan yang Anda inginkan, tetapi fakta sederhana adalah bahwa jika Anda tidak cukup tidur, itu akan memiliki efek negatif langsung pada kinerja Anda, itulah sebabnya atlet dan tim mereka sangat menekankan pada rezim tidur berkualitas baik. "

Loading...
Loading...