Rabu, 07 Agustus 2019 10:30 WITA

Kehidupan Seks Aktif, Kemungkinan Mati Akibat Serangan Jantung Lebih Rendah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Kehidupan Seks Aktif, Kemungkinan Mati Akibat Serangan Jantung Lebih Rendah

RAKYATKU.COM - Jika Anda memiliki kehidupan seks yang aktif, Anda mungkin secara tidak sadar mengurangi risiko kematian akibat serangan jantung, sebuah studi baru mengungkapkan.

Para peneliti dari University College London telah mengungkapkan bahwa orang yang selamat dari serangan jantung adalah yang memiliki kehidupan seks aktif. 

Dalam studi tersebut, para peneliti melibatkan 1.120 pria dan wanita, yang berusia 65 tahun atau lebih muda pada saat serangan jantung pertama mereka, hingga 22 tahun. Selama masa studi, 524 orang meninggal, dikutip dari Mirror Online, Rabu (7/8/2019).

Dibandingkan dengan orang-orang yang melaporkan tidak berhubungan seks sama sekali selama tahun sebelum serangan jantung mereka, mereka yang berhubungan seks lebih dari sekali seminggu adalah 27% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal selama masa studi. 

Sedangkan mereka yang berhubungan seks setiap minggu memiliki kemungkinan 12% lebih kecil untuk mati dan orang-orang yang berhubungan seks tetapi tidak sering sekitar 8% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal.

Hubungan antara seks dan peluang bertahan muncul bahkan lebih kuat bagi orang-orang dengan kehidupan seks aktif setelah mereka mengalami serangan jantung, tetapi dengan perbedaan yang lebih kecil antara orang-orang yang aktif secara seksual.

Loading...

Dibandingkan dengan orang yang selamat yang tidak pernah melakukan hubungan seks, mereka yang melakukan hubungan seks kurang dari sekali seminggu selama masa tindak lanjut adalah 28% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal. Sementara orang yang melakukan hubungan seks setiap minggu adalah 37% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dan mereka yang berhubungan seks lebih dari sekali seminggu adalah 33% lebih kecil kemungkinannya untuk mati.

"Tidak mengherankan, orang-orang yang aktif secara seksual lebih mungkin dalam hubungan, lebih muda, dan umumnya lebih sehat," kata Andrew Steptoe, kepala departemen Ilmu Perilaku dan Kesehatan di University College London.

Orang-orang yang berhubungan seks lebih dari seminggu di tahun sebelum serangan jantung rata-rata berusia 49 tahun pada awal penelitian, dibandingkan dengan usia rata-rata 58 tahun untuk orang yang tidak berhubungan seks sama sekali setahun sebelum serangan jantung mereka.

Orang yang tidak aktif secara seksual juga lebih mungkin memiliki tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi, diabetes, dan berbagai masalah kesehatan kronis pada tahun sebelum serangan jantung dibandingkan orang yang berhubungan seks lebih dari sekali seminggu.

Loading...
Loading...