Minggu, 14 Juli 2019 02:00 WITA

Orang yang Lahir Prematur Cenderung Memiliki Lebih Sedikit Seks

Editor: Andi Chaerul Fadli
Orang yang Lahir Prematur Cenderung Memiliki Lebih Sedikit Seks

RAKYATKU.COM - Orang yang lahir prematur memiliki lebih sedikit seks, menurut penelitian baru. Hal ini didasarkan pada penelitian terhadap 4,4 juta orang dewasa yang melahirkan bayi sebelum 28 minggu.

Bayi-bayi mereka diprediksi rentan untuk menjadi lajang dan tidak memiliki anak di masa dewasa. Yang dapat merusak kesehatan mereka, para ilmuwan Inggris memperingatkan, dikutip dari Daily Mirror, Minggu (14/7/2019).

Mereka berusia 28 dan 22 persen lebih kecil kemungkinannya untuk membentuk hubungan romantis atau menjadi orang tua, jika dibandingkan dengan mereka yang dilahirkan secara waktu normal.

Mereka rentan terhadap kurangnya harga diri. Mereka juga mengambil risiko lebih sedikit sebagai remaja. Lebih banyak yang perlu dilakukan di sekolah dan oleh orang tua untuk mendorong interaksi sosial di usia muda.

Ini akan meningkatkan peluang mereka untuk bertemu seseorang di masa dewasa -meningkatkan kesejahteraan.

Hubungan dekat dan seksual telah terbukti meningkatkan kebahagiaan dan kesehatan - baik secara fisik maupun mental.

Tetapi penelitian juga menunjukkan pembentukan mereka lebih sulit bagi mereka yang lahir prematur.

Orang-orang ini biasanya takut-takut, menarik secara sosial dan rendah dalam mengambil risiko dan mencari kesenangan.

Loading...

Penulis pertama Dr Marina Goulart de Mendonca, seorang psikolog di University of Warwick , mengatakan: "Temuan bahwa orang dewasa yang dilahirkan sebelum masa semester cenderung memiliki pasangan, melakukan hubungan seks dan menjadi orang tua tampaknya tidak dijelaskan oleh tingkat kecacatan yang lebih tinggi."

"Alih-alih anak-anak pra-kelahiran yang sebelumnya telah ditemukan sebelumnya memiliki interaksi sosial yang lebih buruk di masa kanak-kanak yang membuat mereka lebih sulit untuk menguasai transisi sosial seperti menemukan pasangan, yang pada gilirannya terbukti meningkatkan kesejahteraan Anda."

Analisis, yang diterbitkan dalam JAMA Network Open, mengumpulkan hasil dari 21 studi di seluruh dunia, termasuk Inggris, untuk menyelidiki hubungan antara mereka yang lahir prematur dan hasil sosial kemudian.

Ditemukan bahwa mereka 2,3 kali lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki pasangan seksual bila dibandingkan dengan pasangan penuh pada usia yang sama.

Peluang bagi mereka yang lahir prematur atau sangat - masing-masing sebelum 32 minggu dan 28 minggu - memiliki peluang lebih rendah. Kelompok terakhir memiliki kemungkinan 3,2 kali lebih kecil untuk melakukan hubungan seks.

Penulis senior Profesor Dieter Wolke, yang berbasis di lab yang sama, menambahkan: "Mereka yang merawat anak-anak pra-semester termasuk para profesional kesehatan dan guru orang tua harus lebih sadar akan peran penting dari perkembangan sosial dan integrasi sosial untuk anak-anak pra-semester.

"Karena anak-anak pra-semester cenderung lebih pemalu dan pemalu, mendukung mereka menjalin pertemanan dan terintegrasi dalam kelompok sebaya mereka akan membantu mereka untuk menemukan pasangan yang romantis, memiliki hubungan seksual dan menjadi orang tua. Semua itu meningkatkan kesejahteraan."

Tags
Loading...
Loading...