Rabu, 29 Mei 2019 03:00 WITA

Awalnya Sakit Kepala Parah, Gadis Ini Harus Operasi 6 Kali

Editor: Fathul Khair Akmal
Awalnya Sakit Kepala Parah, Gadis Ini Harus Operasi 6 Kali
Claudia Martinez alami penyakit otak bawaan (Instagram/Caludia Martinez)

RAKYATKU.COM - Claudia Martinez adalah gadis ceria dan pantang menyerah yang sedang mengejar mimpinya menjadi seorang dokter. Impian kuatnya ini terinspirasi dari pengalamannya saat didiagnosis mengalami masalah otak pada 2012.

Sebelumnya, Martinez mengeluh alami sakit kepala parah, bahkan ia kehilangan rasa pada tangan dan kakinya. Ia juga mengalami gejala lain yang membuat tubuhnya lemah.

Ahli bedah saraf mengatakan kepada Martinez bahwa dirinya harus segera dioperasi. Jika tidak, ia akan menderita kelumpuhan dari leher ke bawah dan itu berarti hampir seluruh tubuhnya. Seminggu setelah didiagnosis, dirinya langsung menjalani 5 operasi otak besar. Dari diagnosis dokter, ia mengidap malformasi chiari.

Berdasarkan National Institute of Neurological Disorders and Strokoe, malformasi chiari adalah masalah struktural di dasar tengkorak dan otak kecil, bagian otak yang mengontrol keseimbangan.

"Malformasi Chiari terjadi saat bagian dari tengkorak Anda terlalu kecil atau tidak berkembang dengan benar. Oleh karena itu, otak di belakang kepala dapat meluas ke kanal tulang belakang," kata direktur medis di WebMD, Michael Smith.

Tingkat keparahan kondisinya bervariasi. Beberapa orang dengan kasus ringan tidak mempunyai gejala.

"Dalam kasus yang lebih parah, tekanan yang diberikan oleh bagian belakang otak pada sumsum tulang belakang dan batang otak, yang mengendalikan banyak fungsi tubuh kita seperti menelan dan bernapas dan detak jantung, dapat menyebabkan komplikasi neurologis yang parah," ucap Smith dikutip dari himedik.com.

Operasi merupakan solusi utama untuk memperbaiki gejala parah dan menghentikan kondisi dari berbagai kerusakan lainnya.

Sayangnya, saat Martinez melakukan operasi keenamnya, gadis ini mengalami stroke.

Loading...

"Awalnya, saya tidak bisa berfungsi dari leher ke bawah," tulisnya di Facebook.

Dia mengatakan, dirinya harus mempelajari kembali bagaimana melakukan kegiatan sehari-hari, seperti mengenakan pakaian, makan, dan pergi ke toilet.

Tetapi ia tidak pantang menyerah. Selama berbulan-bulan, ia menjalani rehabilitasi fisik kondisinya semakin membaik.

Sekarang, Martinez akan lulus dari Fakultas Kedokteran UTHealth McGovern di Houston tahun depan. Di sisi lain, ia mengikuti program amal tahunan yang masih berhubungan dengan kondisinya bernama 'Conquer Chiari' di Houston.

Ia membantu mengumpulkan dana untuk penelitian penyakit kongenital atau penyakit bawaan lahirnya.

"Saya ingin orang tahu ada harapan," katanya di situs web Conquer Chiari.

"Ada saat-saat saya berpikir saya tidak akan berhasil. Ada sesekali saya berpikir, 'Jika ini adalah bagaimana saya akan hidup, maka sepenuhnya saya menerima kematian.' Tetapi tidak peduli seberapa buruk situasinya, Anda harus selalu percaya bahwa segalanya akan menjadi lebih baik," tuturnya.

Loading...
Loading...