Selasa, 14 Mei 2019 01:30 WITA

Ladies, Ini Loh 4 Bahaya Suka Mencabut Alis

Editor: Nur Hidayat Said
Ladies, Ini Loh 4 Bahaya Suka Mencabut Alis
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM - Bentuk alis merupakan hal yang sangat memengaruhi karakter wajah seseorang. Makanya tidak jarang seorang wanita mencabut alis untuk membuat wajahnya lebih menarik.

Selain dari segi kosmetik, beberapa orang memang memiliki kebiasaan mencabut rambut tubuhnya, termasuk alis yang disebut dengan trikotilomania. 

Seseorang dengan trikotilomania memiliki keinginan yang tidak dapat ditahan untuk mencabut rambutnya, paling sering dari kepala, bulu mata, dan alis. Trikotilomania tergolong dalam impulsive control disorder.

Orang dengan gangguan ini mengetahui tindakan yang mereka lakukan dapat menimbulkan kerusakan, berdampak negatif dan berbahaya bagi dirinya. Sayang, ia sulit menghentikan atau mengendalikan dirinya sendiri.

Untuk mengenalinya, kebiasaan yang juga termasuk gangguan ini dapat didiagnosis berdasarkan tanda dan gejala yang ditemukan, meski tidak ada tes tertentu yang spesifik untuk mendeteksinya.

Dampak kebiasaan mencabut alis
Anda yang memiliki kebiasan mencabut rambut terutama alis, harus berhati-hati. Pasalnya, hal tersebut bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan berikut ini:

Kerusakan pada kulit dan rambut
Kebiasaan menarik dan mencabut rambut pada tubuh, termasuk alis, dapat menimbulkan kerusakan jaringan parut atau scar, serta kerusakan kulit lainnya.

Ketika kebiasaan tersebut berlangsung terus-menerus, pertumbuhan rambut akan terpengaruh secara permanen dan berujung pada kebotakan.

Infeksi
Alis merupakan salah satu alat perlindungan diri yang dimiliki oleh tubuh karena melindungi mata dari keringat atau kotoran lain yang bisa masuk ke dalam mata dan menimbulkan infeksi.

Loading...

Ketika memiliki kebiasaan untuk mencabut alis, risiko infeksi akan lebih meningkat. Selain itu, kebiasaan ini juga dapat menimbulkan peradangan pada folikel rambut.

Peradangan yang terjadi terus-menerus dapat disertai dengan infeksi sekunder, sehingga dapat memperberat proses peradangan yang terjadi.

Tekanan emosional
Seseorang dengan trikotilomania dapat merasa rendah diri, depresi, cemas dan malu karena kebiasaan yang dimiliki dan ketidakmampuan dalam mengendalikannya.  Hal ini pada akhirnya menyebabkan tekanan emosional pada dirinya sendiri.

Masalah dengan lingkungan sosial dan kerja
Rasa malu yang ditimbulkan oleh kebotakan dapat menyebabkan seseorang menghindar dari aktivitas sosial dan pekerjaan. Sebab, orang dengan trikotilomania biasanya tidak hanya mencabut alis, namun juga sering kali menarik rambut hingga menimbulkan kebotakan.

Pada akhirnya, ia pun harus menggunakan rambut palsu. Beberapa orang yang mengalaminya bahkan lebih memilih menghindar dari lingkungan atau berinteraksi dengan lingkungannya karena takut kondisi tersebut diketahui oleh orang lain.

Kebiasaan mencabut alis, baik didasari dengan alasan kosmetik atau dikarenakan trikotilomania sama-sama dapat menimbulkan dampak negatif pada tubuh.

Bagi Anda yang merasa memiliki gejala trikotilomania seperti dipaparkan di atas, segera lakukan pemeriksaan dan kontrol rutin ke psikiater atau psikolog, sehingga dapat mengendalikan diri dari kebiasaan menarik rambut, termasuk mencabut alis.

Sumber: KlikDokter

Loading...
Loading...