Selasa, 09 April 2019 13:18 WITA

Bawang Putih Bisa Cegah Kepikunan Orang Lansia

Editor: Andi Chaerul Fadli
Bawang Putih Bisa Cegah Kepikunan Orang Lansia

RAKYATKU.COM - Mengonsumsi bawang putih dapat membantu mencegah hilangnya memori terkait usia yang diderita oleh pasien Alzheimer dan Parkinson, para ilmuwan menyarankan. Senyawa alami yang ditemukan dalam bawang putih -allyl sulfide- meningkatkan kesehatan bakteri dalam perut dan juga meningkatkan kesehatan kognitif pada orang tua.

Ilmuwan AS menemukan senyawa mengembalikan triliunan mikroorganisme di usus. Penelitian sebelumnya telah menyoroti pentingnya mikrobiota usus dalam menjaga kesehatan, tetapi beberapa penelitian telah mengeksplorasi kesehatan usus dan kondisi terkait usia, dikutip dari Mirror, Selasa (9/4/2019).

Dr Jyotirmaya Behera di University of Louisville di Kentucky mengatakan: "Temuan kami menunjukkan bahwa pemberian diet bawang putih yang mengandung allyl sulfide dapat membantu menjaga mikroorganisme usus yang sehat dan meningkatkan kesehatan kognitif pada orang tua."

Rekan penulis Dr Neetu Tyagi menambahkan: "Keragaman mikrobiota usus berkurang pada orang lanjut usia, sebuah tahap kehidupan ketika penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson berkembang dan daya ingat dan kemampuan kognitif dapat menurun.

"Kami ingin lebih memahami bagaimana perubahan dalam mikrobiota usus terkait dengan penurunan kognitif terkait penuaan."

Tim menguji teori pada tikus berusia 24 bulan -usia yang berkorelasi dengan manusia berusia antara 56 hingga 69 tahun. Tikus diberi alil sulfida dan dibandingkan dengan tikus yang lebih muda dan usia yang sama dan tidak diberi senyawa bawang putih.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tikus yang lebih tua yang mengonsumsi suplemen menunjukkan memori jangka panjang dan jangka pendek yang lebih baik serta usus yang lebih sehat dibandingkan dengan tikus lain yang menderita memori spasial yang terganggu.

Loading...

Penelitian lebih lanjut menemukan bahwa allyl sulfide mempertahankan ekspresi gen faktor natriuretik yang diturunkan neuronal (NDNF) di otak yang sangat penting untuk memori jangka panjang dan jangka pendek. Gen itu sebelumnya ditemukan oleh para ilmuwan Universitas Louisville.

Para peneliti menemukan tikus yang diberi senyawa bawang putih juga menunjukkan tingkat ekspresi gen NDNF yang lebih tinggi serta gas hidrogen sulfida - molekul yang mencegah peradangan usus di usus.

Tim berencana untuk menyelidiki lebih lanjut bagaimana bakteri usus yang dipulihkan dapat mencegah hilangnya memori yang berkaitan dengan usia dan jika bawang putih bahkan dapat digunakan sebagai pengobatan untuk kondisi seperti Alzheimer dan Parkinson.

Bawang putih telah digunakan selama ribuan tahun untuk mengobati penyakit manusia dan dapat mengurangi risiko pengembangan jenis kanker tertentu seperti payudara dan perut, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2. Rasa unik bawang putih berasal dari senyawa belerang.

Seperti anggota keluarga allium lainnya, tanaman menyerap sulfat dari tanah dan memasukkannya ke dalam asam amino dan molekul penyimpanan belerang. Molekul penyimpanan belerang ini kemudian dapat dipecah menjadi sekitar 50 senyawa yang mengandung belerang yang berbeda ketika bawang putih disiapkan dan dimakan.

Loading...
Loading...