Selasa, 02 April 2019 08:00 WITA

10 Makanan Tinggi Kolesterol yang Perlu Kamu Hindari

Editor: Adil Patawai Anar
10 Makanan Tinggi Kolesterol yang Perlu Kamu Hindari
Gulai Otak Sapi.

RAKYATKU.COM - Kesehatan tubuh adalah hal terpenting, sehingga muncul pepatah yang populeh di masyarakat bahwa “mencegah lebih baik daripada mengobati.” Cara mencegahnya adalah menjaga tubuh tetap sehat dan selektif dalam memilih makanan, mengingat ada banyak sekali makanan penyebab kolesterol. Penyakit ini akan lebih berbahaya karena meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke. Lalu apa saja sih makanan tinggi kolesterol yang harus dihindari?

Makanan yang Mengandung Kolesterol Tinggi
Pakar kesehatan Dr. dr. Saptawati Bardosono, MSc, SpGK dari FK Universitas Indonesia setidaknya membuat beberapa daftar makanan tinggi kolesterol, berikut di antaranya:

1. Telur puyuh
Makanan penyebab kolesterol paling tinggi ternyata adalah telur puyuh yang banyak disukai oleh masyarakat, baik itu dijadikan lauk makanan sehari-hari maupun sebagai kudapan berbentuk sate. Tercatat, telur puyuh memiliki kadar kolesterol sebesar 3.640 mg untuk setiap 100 gramnya.

2. Otak sapi
Setelah telur puyuh, otak sapi yang sering dijadikan lauk ternyata juga menjadi makanan tinggi kolesterol, bahkan sangat tinggi, yakni 2.300 mg untuk setiap 100 gram otak sapi.

3. Kuning telur ayam
Kuning telur ayam yang nikmat itu ternyata juga menjadi makanan yang mengandung kolesterol tinggi, setidaknya 2000 mg kolesterol untuk setiap 100 gramnya. Nah, bagi Anda yang menggemari kuling telur, hati-hati!

4. Cumi
Makanan penyebab kolesterol yang satu ini sedang populer, ada banyak kreasi olahan dari cumi seperti sambal cumi asin, cumi balado, cumi tepung crispy, dan masih banyak lagi. Makanan laut yang nikmat ini ternyata juga memiliki 1.170 mg kolesterol untuk setiap 100 gramnya. Jadi, jangan terlalu sering makan cumi, ya!

Selain itu, berikut beberapa bahan makanan tinggi kolesterol namun di bawah 1.000 mg untuk setiap 100 gramnya:

- Jeroan sapi: 380 mg
- Mentega atau margarin: 300 mg
- Susu sapi: 250 mg
- Santan kelapa: 185 mg.

Yang mengejutkan adalah, daging sapi atau daging kambing yang sering kita anggap sebagai biang keladi kolesterol tinggi ternyata memiliki kadar kolesterol yang jauh lebih rendah dari telur puyuh, yakni 105 mg dan juga 70 mg.

Sementara itu, makanan lainnya yang mengandung kolesterol tinggi seperti yang dilansir Health Line adalah sebagai berikut:

5. Makanan yang digoreng
Daging yang digoreng dan keju adalah makanan yang mengandung kolesterol tinggi dan harus dihindari sebisa mungkin. Makanan tersebut sarat dengan kalori dan mengandung lemak trans, yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan merusak kesehatan tubuh.

Selain itu, mengonsumsi makanan yang digoreng meningkatkan risiko penyakit jantung, obesitas, dan diabetes.

6. Makanan cepat saji
Mengonsumsi makanan cepat saji atau fast food merupakan faktor risiko utama menyebabkan berbagai penyakit kronis termasuk penyakit jantung, diabetes, dan obesitas.

Bagi yang sering mengonsumsi makanan cepat saji cenderung berisiko kolesterol lebih tinggi, lebih banyak menimbun lemak perut, meningkatkan peradangan dan gangguan kontrol gula darah.

Loading...

Mengurangi makan makanan olahan dan memilih makanan rumahan mengurangi peningkatan berat badan, mengurangi penumpukan lemak tubuh, dan mengurangi risiko penyekit jantung.

7. Daging olahan
Daging olahan yang harus Anda hindari seperti sosis, bacon atau bakon (daging olahan dari babi), dan hot dog, adalah makanan yang mengandung kolesterol tinggi yang harus Anda batasi.

Makan banyak daging olahan berisiko meningkatkan penyakit jantung dan kanker tertentu seperti kanker usus besar.

8. Makanan penutup
Makanan penyebab kolesterol yang sangat digemari dari makanan penutup (desserts) di antaranya cookies, kue kering, es krim, dan makanan manis lainnya ditambah gula, lemak dan kalori tidak sehat.

Jika Anda sering menyantap camilan tersebut akan tidak baik bagi kesehatan tubuh secara menyeluruh dan bahkan menambah berat badan seiring kebiasaan nyemil Anda.

Sementara berdasarkan penelitian, sering ngemil camilan yang dapat menambah asupan gula berisiko tinggi obesitas, diabetes, penyakit jantung, penurunan kognitif dan kanker tertentu.

9. Kerang
Kerang, termasuk remis, kepiting dan udang adalah makanan laut sumber protein, vitamin B, zat besi dan selenium.

Seafood ini juga menjadi makanan tinggi kolesterol. Sebanyak 3 ons (85 gram) udang mengandung 166 mg kolesterol (yang lebih dari 50% dari asupan harian).

Kerang juga mengandung komponen bioaktif seperti antioksidan karotenoid dan asam amino taurin, yang dapat membantu mencegah penyakit jantung dan menurunkan kolesterol LDL (kolesterol jahat).

Terlalu banyak makan makanan laut berisiko meningkatkan penyakit jantung, diabetes dan radang seperti artritis.

10. Sarden
Sarden menjadi sumber protein yang sering menjadi lauk di berbagai hidangan makanan. Namun sebanyak satu porsi 3,75 ons (92-gram) sarden mengandung 131 mg kolesterol atau 44% dari RDI (reference daily intake) tetapi juga mengandung 63% dari RDI untuk vitamin D, 137% dari RDI untuk B12 dan 35% RDI untuk kalsium.

Selain itu, makanan tinggi kolesterol ini adalah sumber zat besi, selenium, fosfor, seng, tembaga, magnesium, dan vitamin E.

Loading...
Loading...