Senin, 25 Maret 2019 11:26 WITA

Ini Kebiasaan yang Bisa Picu Kematian Dini

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ini Kebiasaan yang Bisa Picu Kematian Dini

RAKYATKU.COM - Kebiasaan buruk sulit untuk dihilangkan. Bahkan ketika kebiasaan itu benar-benar merugikan kesehatan.

Baik itu merokok, secara teratur menikmati minuman manis, atau pesta minuman keras, ada beberapa praktik yang telah dikaitkan para ahli dengan kematian dini.

Sebelum menyarankan bahwa kegiatan ini berbahaya, para peneliti mempelajari kelompok besar orang dalam jangka waktu yang lama.

Dalam salah satu studi tersebut, yang diterbitkan minggu ini di jurnal American Heart Association Circulation, para ilmuwan menemukan hubungan yang mengganggu antara asupan tinggi soda dan kematian dini. Dan dalam ulasan besar dari dua studi yang diterbitkan dalam jurnal yang sama tahun lalu, para peneliti menunjukkan lima kebiasaan yang tampaknya terkait dengan umur yang jauh lebih singkat.

Berikut ini adalah pandangan umum tentang apa yang para ilmuwan simpulkan sebagai kebiasaan paling berbahaya bagi kesehatan, dikutip dari Science Alert, Senin (25/3/2019).

Minum minuman manis dan makan makanan olahan
Faktanya, studi 34 tahun yang baru dilakukan terhadap lebih dari 118.000 orang menunjukkan bahwa semakin banyak orang yang minum gula, semakin besar kemungkinan mereka akan mati karena masalah seperti masalah jantung.

Namun, seperti halnya banyak penelitian nutrisi, yang satu ini hanya melibatkan mengamati orang dari waktu ke waktu. Itu berarti penelitian itu tidak dapat secara definitif menyimpulkan bahwa minuman manis itu buruk - itu hanya menunjukkan bahwa itu mungkin.

Merokok
Selain kanker, merokok menyebabkan penyakit jantung, stroke, penyakit paru-paru, diabetes , dan penyakit paru obstruktif kronis, yang meliputi emfisema dan bronkitis kronis, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Perokok menghirup tembakau dan tar yang terbakar bersama dengan logam beracun , seperti kadmium dan berilium, dan unsur-unsur seperti nikel dan kromium - yang semuanya terakumulasi secara alami di daun tanaman tembakau.

Loading...

Jadi tidak mengherankan bahwa penelitian menemukan bahwa abstain dari merokok seumur hidup dikaitkan dengan hidup lebih lama. Jika Anda sudah merokok, penelitian ini masih memiliki kabar baik: berhenti dan mengurangi juga dikaitkan dengan hasil positif yang terkait dengan harapan hidup.

Duduk untuk waktu yang lama
Secara umum, tetap tidak bergerak untuk jangka waktu yang lama tampaknya mengerikan bagi kesehatan Anda.

Tetapi bangun sesekali untuk melakukan latihan kardio teratur adalah cara alami untuk mengangkat suasana hati, meningkatkan daya ingat, dan melindungi otak Anda terhadap penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia. 

Sejumlah besar pencarian ulang menunjukkan bahwa kardio - jenis latihan apa pun yang meningkatkan detak jantung Anda dan membuat Anda bergerak dan berkeringat untuk periode waktu yang berkelanjutan - memiliki efek yang signifikan dan bermanfaat bagi otak.

Kelebihan berat badan atau kekurangan berat badan
Orang yang memiliki berat badan di atas atau di bawah rata-rata tampaknya menghadapi risiko kematian yang sedikit lebih tinggi dari berbagai penyebab, menurut sebuah penelitian terbaru yang menilai berat badan orang menggunakan ukuran yang disebut indeks massa tubuh (BMI).

Peneliti suka menggunakan BMI untuk penilaian cepat kelompok besar orang. Secara umum, BMI antara 18,5 dan 24,9 dianggap dalam "rentang sehat" untuk orang dewasa di atas usia 20, menurut CDC .

Dan orang-orang yang berada dalam kisaran BMI cenderung hidup lebih lama dari rekan-rekan mereka yang berada di luar itu, penelitian menemukan. Dengan kata lain, orang yang memiliki BMI yang berada di atas atau di bawah "rentang sehat" menjalani kehidupan yang lebih pendek daripada orang dengan BMI yang berada dalam kisaran itu.

Loading...
Loading...