Sabtu, 23 Maret 2019 20:42 WITA

Benarkah Menguap Bisa Menular? Ini Penjelasannya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Benarkah Menguap Bisa Menular? Ini Penjelasannya

RAKYATKU.COM - Pernahkah Anda menemukan diri Anda mulai menguap hanya karena melihat orang lain melakukannya? Nyatanya menguap benar-benar menular. 

Faktanya, manusia dapat merasakan dorongan untuk menguap setelah melihat, mendengar atau bahkan hanya memikirkan orang lain yang melakukannya.

Para ilmuwan telah mencoba beberapa saat untuk mencari tahu mengapa menguap begitu mudah untuk "ditangkap". Tetapi untuk sekarang, mereka bahkan tidak yakin mengapa menguap yang Anda biarkan ketika Anda mengantuk atau bosan terjadi, dikutip dari SCMP, Sabtu (23/3/2019).

Mungkin saja menguap berfungsi untuk mendinginkan otak Anda atau bagian lain dari tubuh Anda. Bisa juga ada hubungannya dengan mengatur jumlah oksigen dalam darah Anda. Bahkan mungkin merupakan refleks yang berfungsi untuk menjaga tubuh Anda waspada ketika Anda lelah.

Itulah satu teori tentang mengapa menguap menular: Jika mereka dimaksudkan untuk membuat kita bersemangat ketika kita mungkin dalam bahaya, itu berguna bagi mereka untuk menyebar dengan cepat melalui kelompok.

Beberapa penelitian berfokus pada apakah menguap yang menular terkait dengan empati, atau kemampuan kita untuk memahami dan berbagi apa yang orang lain rasakan.

“Empati dapat didefinisikan oleh kemampuan untuk memahami, berbagi, dan dipengaruhi oleh keadaan atau emosi orang lain. Jadi, jika melihat seseorang menguap membuat Anda menguap sebagai respons, tindakan ini dapat ditempatkan dalam kategori empati,” kata Andrew Gallup, asisten profesor psikologi di SUNY Polytechnic Institute di Utica, New York.

Loading...

Beberapa penelitian telah mencoba untuk melihat apakah orang dan hewan dengan empati lebih cenderung menangkap menguap. Tetapi Gallup, yang telah meneliti menguap selama lebih dari 10 tahun, mengatakan studi lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui dengan pasti.

Sementara menguap dan daya tangkapnya tetap misterius, kita tahu kita tidak sendirian dalam menyebarkannya. Selain beberapa primata lainnya, para ilmuwan telah melihat bukti parkit dan anjing peliharaan menangkap menguap.

Anjing benar-benar menangkap menguap dari manusia, bukan anjing lain, yang menunjukkan itu mungkin sesuatu yang mereka ambil hanya setelah mulai membiakkan mereka untuk menjadi lebih ramah dengan manusia.

Jika kita bisa mencari tahu mengapa hewan-hewan lain ini menguap bersama teman-temannya, itu mungkin bisa membantu kita memahami mengapa kita melakukannya juga. Dan itu bisa membantu kita mencari tahu mengapa kita cenderung menyalin refleks lain.

"Ada sejumlah perilaku lain yang menular, seperti tertawa dan gatal," kata Gallup. “Mirip dengan menguap, respons ini dapat dipicu dengan andal dengan meminta peserta menonton video orang lain yang melakukannya.”

Loading...
Loading...