Minggu, 10 Maret 2019 15:05 WITA

Puasa Telur: Solusi Turunkan Berat Badan 2,7 Kg Dalam 5 Hari

Editor: Suriawati
Puasa Telur: Solusi Turunkan Berat Badan 2,7 Kg Dalam 5 Hari
INT

RAKYATKU.COM - Terlepas dari alasan agama, banyak orang mulai mempraktekkan puasa untuk tujuan kesehatan.

Dalam beberapa tahun terakhir, puasa telah menjadi cara populer untuk menurunkan berat badan.

Nah, salah satu jenis puasa untuk diet adalah diet telur. Ini melibatkan makan telur, keju, dan mentega.

Apa itu puasa telur?
Puasa telur adalah rencana diet jangka pendek yang dikembangkan oleh blogger Jimmy Moore pada tahun 2010.

Ini adalah diet ketogenik terbatas (cara makan yang tinggi lemak, protein sedang, dan rendah karbohidrat).

Diet ketogenik membantu tubuh Anda memasuki keadaan metabolisme ketosis, di mana ia mulai menggunakan keton sebagai sumber energi, bukan glukosa.

Tujuan dari puasa telur adalah untuk membantu menurunkan berat badan. Namun ini tidak akan mudah dilakukan. Perlu perencanaan yang memiliki banyak aturan, termasuk:

  • Telur utuh - kuning dan putih - adalah sumber utama lemak dan protein.
  • Anda harus mengonsumsi 1 sendok makan (15 gram) mentega atau lemak sehat per telur yang dikonsumsi.
  • Anda harus makan telur utuh dalam waktu 30 menit setelah bangun.
  • Anda harus makan makanan berbasis telur setiap tiga hingga lima jam.
  • Anda harus makan meskipun Anda tidak lapar.
  • Anda dapat mengonsumsi keju penuh lemak hingga 1 ons per telur yang dikonsumsi.
  • Anda harus makan setidaknya enam telur utuh per hari.
  • Telur harus merupakan telur lokal.
  • Anda harus berhenti makan tiga jam sebelum tidur.
  • Anda bisa minum soda diet hingga tiga kaleng per hari, tapi usahakan satu atau kurang.

Puasa telur khas berlangsung antara tiga sampai lima hari karena ini dianggap sudah cukup untuk memberikan efek penurunan berat badan.

Perhatian
Perlu dicatat bahwa melakukan puasa telur lebih dari lima hari tidak direkomendasikan, karena dapat menyebabkan risiko kesehatan, seperti kekurangan nutrisi dan sembelit.

Puasa telur juga tidak cocok untuk orang dengan kondisi medis tertentu seperti diabetes, gangguan makan, kolesterol, dan orang tanpa kantong empedu.

Loading...

Itu juga tidak cocok untuk orang yang tidak bisa makan telur, seperti vegan, mereka yang alergi telur, atau mereka yang menghindari telur karena alasan agama.

Bagaimana cara kerjanya?
Puasa telur bekerja dengan menginduksi keadaan metabolisme ketosis.

Ketosis terjadi ketika tubuh Anda memiliki sedikit akses ke glukosa, sumber bahan bakar pilihannya. Untuk mengimbanginya, tubuh Anda membuat keton dari lemak dan menggunakannya sebagai bahan bakar.

Untuk mencapai ketosis, orang biasanya perlu makan 50 gram karbohidrat atau kurang per hari. Mereka mendapatkan sisa kalori mereka dari diet tinggi lemak, dan protein sedang.

Diet ketogenik dapat membantu penurunan berat badan dengan mempromosikan perasaan kenyang, membatasi pilihan makanan, meningkatkan asupan protein, dan berpotensi mengurangi penyimpanan lemak.

Terlebih lagi, beberapa penelitian menemukan bahwa diet ketogenik dapat meningkatkan lebih banyak penurunan berat badan daripada diet rendah lemak dan rendah kalori konvensional.

Catatan:
Meskipun puasa telur akan membantu Anda menurunkan berat badan, hasil keseluruhan Anda bergantung pada beberapa faktor, seperti berat mulai, tinggi, usia, jenis kelamin, dan total asupan makanan Anda.

Umumnya, kebanyakan orang mengklaim mereka kehilangan berat bada 1,4 kg - 2,7 kg dalam 3-5 hari.

Tags
Loading...
Loading...