Rabu, 06 Maret 2019 09:03 WITA

Usai Transplantasi, Pria Ini Bersih dari Virus HIV

Editor: Andi Chaerul Fadli
Usai Transplantasi, Pria Ini Bersih dari Virus HIV

RAKYATKU.COM - Seorang pria di London telah menjadi orang kedua yang bersih dari virus HIV setelah transplantasi sel induk. Sebelumnya ada Timothy Ray Brown dari AS yang juga dianggap telah sembuh dari HIV setelah menjalani transplantasi di Berlin 12 tahun yang lalu.

Pria asal Inggris yang tak disebutkan namanya itu menerima sel punca sumsum tulang dari donor dengan mutasi genetik langka yang tahan terhadap infeksi HIV.

Hampir tiga tahun berlalu, dan lebih dari 18 bulan setelah keluar dari obat antiretroviral, tes yang sangat sensitif tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi HIV pria itu sebelumnya, dikutip dari Reuters, Rabu (6/3/2019).

"Tidak ada virus di sana yang dapat kami ukur. Kami tidak dapat mendeteksi apa pun," kata Ravindra Gupta, seorang profesor dan ahli biologi HIV yang merawat pria itu.

Dia mengatakan bahwa meskipun pasien tampak "sembuh secara fungsional," masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa dia sudah sembuh.

Pasien London didiagnosis dengan HIV pada tahun 2003 tetapi tidak mulai menggunakan obat untuk mengendalikan infeksi sampai 2012.

Dia mengembangkan limfoma Hodgkin pada akhir 2012 dan setuju untuk transplantasi sel induk untuk mengobati kanker pada 2016.

Dokternya percaya bahwa dengan donor yang tepat, pasien London dapat menemukan penyembuhan HIV serta pengobatan kanker.

Dokter menemukan donor dengan mutasi gen yang memberikan resistensi alami terhadap HIV.

Sekitar 1% orang keturunan Eropa utara telah mewarisi mutasi dari kedua orang tua dan kebal terhadap sebagian besar HIV.

Loading...

Donor memiliki salinan ganda mutasi ini, yang digambarkan oleh Dr. Gupta sebagai "peristiwa yang mustahil".

"Itu sebabnya ini belum diamati lebih sering," tambahnya.

Transplantasi mengubah sistem kekebalan pria itu, memberinya mutasi donor dan resistensi HIV.

Dia kemudian secara sukarela berhenti menggunakan obat-obatan HIV untuk melihat apakah virus akan kembali.

Pasien HIV bergantung pada obat harian seumur hidup untuk menekan virus, dan ketika obat dihentikan, virus biasanya kembali dalam dua hingga tiga minggu.

Namun virus itu tidak kembali dalam kasus pasien London dan masih belum ada jejak virus setelah 18 bulan keluar dari obat.

Transplantasi sel induk diketahui keras pada tubuh, dimulai dengan radiasi atau kemoterapi untuk merusak sistem kekebalan yang ada dan memberi ruang bagi yang baru.

Tingkat kegagalan transplantasi tersebut tinggi.

Dr Gero Hutter, dokter Jerman yang merawat pasien yang sembuh pertama kali, Tuan Brown, yang masih bebas dari virus, menggambarkan kasus terakhir sebagai "berita besar" dan "satu bagian dalam teka-teki penyembuhan HIV".

Loading...
Loading...