Sabtu, 02 Maret 2019 21:47 WITA

Darah Pria Ini Mengental dan Putih, Dokter Obati Pakai Teknik Kuno

Editor: Andi Chaerul Fadli
Darah Pria Ini Mengental dan Putih, Dokter Obati Pakai Teknik Kuno

RAKYATKU.COM - Seorang pria di Jerman memiliki begitu banyak lemak dalam darahnya. Hasilnya, darahnya tampak kental dan putih seperti susu.

Para ilmuwan melaporkan kejadian itu bisa membunuhnya jika para dokter tidak menggunakan perawatan lama yang dipelopori oleh tabib kuno ribuan tahun yang lalu, dikutip dari Science Alert, Sabtu (2/3/2019).

Dalam kasus ini, pasien datang ke rumah sakit dengan apa yang dikenal sebagai hipertrigliseridemia ekstrem, penyakit yang ditandai oleh tingginya kadar molekul trigliserida lemak dalam darah.

Biasanya, dokter akan mengobati kondisi ini dengan teknik yang disebut plasmapheresis, yang mengekstraksi plasma darah dari tubuh, menghilangkan kelebihan trigliserida (atau komponen toksik lainnya), dan mengembalikan darah yang bersih dan disaring ke pasien.

Hanya ada satu masalah. Ketika para dokter di Rumah Sakit Universitas Cologne mencoba pendekatan ini dengan pasien mereka yang berusia 39 tahun, darahnya yang sangat tebal dan berlemak menyumbat mesin plasmapheresis mereka hingga dua kali.

Ketika dokter di departemen perawatan intensif mengaitkan pria itu ke filter plasmapheresis rumah sakit, darahnya yang kental dan tersumbat menyumbat peralatan, dan upaya kedua menjadi sama-sama terhambat.

Kasus aneh ini belum pernah mereka lihat sebelumnya. Hingga akhirnya mereka menyerukan pendekatan yang berbeda untuk menyedot tingkat lemak ekstrem dan berbahaya keluar dari darah pria itu.

Tingkat trigliserida normal dalam darah seseorang akan kurang dari 150 miligram per desiliter (mg/dL). Sedangkan pembacaan tinggi akan antara 200 hingga 499 mg/dL, dan 500 mg/dL akan dianggap sangat tinggi.

Loading...

Namun, dalam hal ini, darah pasien benar-benar padat, dengan jumlah trigliseridnya memuncak pada 36 kali lebih tinggi daripada sangat tinggi, sekitar 18.000 mg/dL.

Hal ini, kata para peneliti, adalah penyebab mengapa pria itu mengalami mual, muntah, sakit kepala, dan kewaspadaan yang memburuk ketika dia muncul di rumah sakit. Semua ini bisa merupakan gejala dari apa yang dikenal sebagai sindrom hyperviscosity, di mana darah yang menebal secara abnormal, dalam kasus yang parah, dapat memicu kejang dan koma.

Adapun bagaimana pria itu mengembangkan kasus akut seperti itu, para peneliti meletakkannya ke sejumlah faktor terkait hubungannya dengan obesitas, diet, resistensi insulin, dan kemungkinan kecenderungan genetik - belum lagi fakta bahwa ketika ia masih di obat diabetes , katanya tidak selalu diminum.

Para dokter berhipotesis bahwa "kaskade kejadian" pasien pada awalnya bisa dipicu oleh  ketoasidosis , yang sekarang telah berkembang menjadi kasus yang sangat parah - pria yang hampir tidak responsif itu berada hanya satu poin di atas keadaan vegetatif pada Skala Koma Glasgow .

Dengan plasmapheresis tidak mungkin, para dokter beralih ke pilihan yang jauh lebih tua dan sekarang didiskreditkan - pengobatan yang hampir terlupakan yang sebagian besar belum dipraktikkan dalam pengobatan utama sejak abad ke-18 dan 19: pertumpahan darah .

Teknik kuno ini, yang sengaja menarik volume darah dari tubuh, dapat ditelusuri kembali sejauh Mesir Kuno sekitar 3.000 tahun yang lalu , dan pernah menjadi salah satu bentuk operasi 'medis' yang paling umum.

Akan tetapi, pada zaman dahulu kala, pengobatan itu sendiri adalah konsep yang sama sekali berbeda dengan apa yang ada sekarang, dan belakangan ini pertumpahan darah sebagian besar dipandang sebagai bentuk pseudosain yang bersifat anakronistik yang menyebabkan jauh lebih banyak bahaya daripada manfaatnya bagi pasien yang diberi lintah ( kadang-kadang secara harfiah ) .

Tags
Loading...
Loading...