Minggu, 03 Maret 2019 04:00 WITA

Kanker Langka Akibat Implan Bokong Ditemukan

Editor: Andi Chaerul Fadli
Kanker Langka Akibat Implan Bokong Ditemukan
FOTO: iStock

RAKYATKU.COM - Seorang wanita dengan implan bokong didiagnosis dengan mengidap kanker langka. Kasus ini menandai pertama kalinya bahwa kanker yang disebut limfoma sel besar anaplastik (ALCL) telah dikaitkan dengan implan pantat.

ALCL adalah jenis limfoma, yang merupakan kanker sel sistem kekebalan tubuh. Dalam delapan tahun terakhir, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah mengidentifikasi lebih dari 450 kasus kanker ini, yang dikaitkan dengan implan payudara. 

Sebagian besar kasus ini terjadi di kalangan wanita dengan implan payudara bertekstur, menurut FDA, dikutip dari Live Science, Minggu (3/3/2019).

"Kasus wanita tersebut membantu menunjukkan bahwa banyak implan bertekstur berpotensi menjadi [faktor] risiko untuk ALCL dan bahwa secara umum, diskusi harus beralih dari 'kanker terkait implan payudara' ke 'kanker terkait implan'," untuk lebih mencakup seluruh spektrum penyakit," tulis para penulis dalam laporan, yang diterbitkan 15 Februari di Aesthetic Surgery Journal .

Dalam kasus tersebut, wanita berusia 49 tahun tersebut menerima implan bertekstur gluteal sekitar satu tahun sebelum ia didiagnosis menderita kanker. Dokter mengamati bahwa dia memiliki ulserasi pada kulit di sekitar implannya, dan tes pencitraan mengungkapkan cairan di sekitar implan.

Loading...

Sayangnya, kanker menyebar ke bagian lain dari tubuhnya, termasuk paru-parunya. Biopsi dari massa di paru-parunya mengungkapkan sel "ciri khas" ALCL, kata laporan itu. Meskipun mengalami kemoterapi yang agresif, pasien meninggal beberapa bulan kemudian.

Para penulis mencatat bahwa kasus ini hanya menunjukkan hubungan antara implan bertekstur wanita dan ALCL, dan mereka tidak dapat mengkonfirmasi bahwa implan adalah penyebab kanker wanita. Para dokter juga menulis bahwa pasien ini tampaknya memiliki kanker yang sangat agresif, yang didiagnosis hanya satu tahun setelah implannya. Pada sebagian besar kasus ALCL yang diikat ke implan payudara, kanker terjadi sekitar 10 tahun setelah operasi implan.

Namun, penulis menekankan bahwa dokter harus "mengenali bahwa pasien dengan implan silikon bertekstur selain implan payudara juga berisiko terhadap ALCL." Pasien yang mempertimbangkan implan bertekstur harus diberi tahu tentang risiko yang mungkin terjadi, dan tahu bagaimana menemukan tanda-tanda komplikasi implan, catat para penulis.

Para peneliti meminta penelitian lebih lanjut tentang bagaimana tepatnya implan ini dapat menyebabkan kanker ini.

Tags
Loading...
Loading...