Selasa, 19 Februari 2019 12:53 WITA

Hiu Putih Besar Bisa Membantu Penemuan Obat Kanker

Editor: Andi Chaerul Fadli
Hiu Putih Besar Bisa Membantu Penemuan Obat Kanker

RAKYATKU.COM - Hiu putih besar dapat membantu para ilmuwan untuk menemukan obat kanker pada manusia berkat genom besar dan luar biasa mereka. Peta DNA hewan pertama telah menemukan serangkaian mutasi yang melindungi terhadap penyakit dan kondisi terkait usia lainnya, serta meningkatkan penyembuhan luka.

Hiu putih besar, yang berukuran hingga 20 kaki panjang dan berat sebanyak tiga ton, telah ada di Bumi setidaknya selama 16 juta tahun.

Seiring waktu mereka telah berevolusi banyak perubahan molekuler dalam gen yang terkait dengan perbaikan DNA dan toleransi kerusakan, para ilmuwan menemukan. Adaptasi ini telah bertindak untuk menjaga genom hiu stabil, dikutip dari Sky News, Selasa (19/2/2019).

Rekan pemimpin studi, Dr Mahmood Shivji, direktur Pusat Penelitian Hiu Yayasan Selamatkan Laut kami di Nova Southeastern University di Florida, mengatakan: "Tidak hanya ada jumlah gen stabilitas gen yang mengejutkan yang mengandung perubahan adaptif ini, tetapi ada juga pengayaan beberapa gen ini, menyoroti pentingnya penyesuaian genetik ini di hiu putih. "

Sebaliknya manusia menderita tingkat ketidakstabilan genom yang tinggi yang disebabkan oleh akumulasi kerusakan DNA, yang menyebabkan kerentanan mereka terhadap penyakit terkait usia seperti kanker.

Loading...

Para ahli percaya memahami lebih banyak tentang bagaimana putih besar telah berevolusi untuk menjaga genomnya stabil dan melawan penyakit dapat mengarah pada perawatan manusia baru yang melestarikan kehidupan.

"Ketidakstabilan genom adalah masalah yang sangat penting dalam banyak penyakit manusia yang serius. Sekarang kami menemukan bahwa alam telah mengembangkan strategi pintar untuk menjaga stabilitas genom di hiu bertubuh besar dan berumur panjang ini," kata dia.

"Masih banyak yang harus dipelajari dari keajaiban evolusi ini, termasuk informasi yang berpotensi berguna untuk memerangi kanker dan penyakit terkait usia, dan meningkatkan perawatan penyembuhan luka pada manusia, saat kami mengungkap bagaimana hewan-hewan ini melakukannya."

Loading...
Loading...