Minggu, 03 Februari 2019 10:59 WITA

7 Cara Melindungi Kesehatan Mental Anda dari Kecemburuan Instagram

Editor: Suriawati
7 Cara Melindungi Kesehatan Mental Anda dari Kecemburuan Instagram
INT

RAKYATKU.COM - Jika Anda pernah merasa sengsara setelah menelusuri Instagram, Snapchat atau Facebook, Anda tidak sendirian.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Social and Clinical Psychology edisi 2018 mengaitkan penggunaan media sosial dengan meningkatnya perasaan depresi dan kesepian.

Menurut psikolog Melissa G. Hunt, penulis penelitian itu, ketidakbahagiaan yang dirasakan orang ketika mereka menghabiskan waktu di media sosial sebagian besar berkaitan dengan perbandingan sosial.

“Ketika Anda melihat kehidupan orang lain, khususnya di Instagram, mudah untuk menyimpulkan bahwa kehidupan orang lain lebih dingin atau lebih baik daripada kehidupan Anda,” katanya.

Perbandingan sosial sebenarnya sudah ada jauh sebelum media sosial muncul. Dulu, itu adalah kunci untuk bertahan hidup, di mana manusia perlu mengukur kekuatan lawan mereka dan menilai ancaman.

Namun saat ini, bukannya menganggap orang lain sebagai persaingan untuk mendapatkan makanan dan sumber daya, orang-orang mengukur daya tarik, kesuksesan, kecerdasan, dan keinginan masing-masing untuk melihat di mana peringkat mereka.

Karena itu, tidak ada cara mudah untuk menghindarinya sepenuhnya kecuali Anda berencana untuk keluar dari media sosial.

Namun Anda bisa melakukan beberapa hal, untuk menjaga kesehatan mental Anda, sambil tetap bisa menikmati kehidupan media sosial yang nyaman.

1. Tentukan pemicunya
Langkah pertama untuk menjaga kesehatan mental Anda di media sosial adalah mengetahui apa yang membuat Anda marah. Apakah ada tipe postingan tertentu atau orang tertentu yang selalu membuat Anda merasa tertekan?

Untuk menunjukkan pengalaman media sosial mana yang paling cocok, coba lakukan eksperimen pribadi, kata Sonja Lyubomirsky, Ph.D, seorang profesor psikologi di UC Riverside dan penulis The Myths of Happiness.

"Lacak penggunaan dan suasana media sosial Anda, dengan fokus khusus pada perasaan harga diri, delapan atau 12 kali per hari," katanya.

2. Beri perhatian penuh
Jadi, Anda telah mengidentifikasi media sosial mana yang membangkitkan perasaan iri dan tidak mampu. Sekarang apa? 

"Perhatian penuh adalah teknik hebat untuk menempatkan segala sesuatu ke dalam perspektif dan membantu kita mengatasi efek negatif dari media sosial," kata Erin Vogel Ph.D, seorang postdoctoral fellow di departemen psikiatri di University of California, San Francisco

Dengan latihan, Anda dapat belajar untuk mengamati emosi-emosi ini dengan sadar, tanpa tersesat atau terjebak di dalamnya.

Bagaimana Anda melakukannya? Sebagai permulaan, jangan melawan atau menghindari perasaan tidak nyaman, menurut Mindful.org.

Sebaliknya, pantau mereka dan perhatikan bagaimana perasaan iri di tubuh Anda. Apakah rahang Anda kencang? Apakah pipimu memerah?

Loading...

Selain mempelajari tanda-tanda fisik, perhatikan pikiran Anda. Apa kata suara hati Anda? Akui pikiran-pikiran ini dari kejauhan seperti penonton yang tidak menghakimi.

Setelah Anda mengenali pikiran dan perasaan negatif yang muncul secara spontan di kepala Anda saat Anda membuka media sosial, Anda dapat memutus siklus itu. Anda bisa membuat pilihan sadar untuk melepaskan diri dari itu.

3. Pemeriksaan dunia nyata
Untuk pemeriksaan kehidupan nyata, pertimbangkan umpan Instagram Anda sendiri. Apakah itu mencerminkan hidup Anda dengan sempurna? Mungkin tidak.

"Jika posting Anda tidak mewakili gambaran yang sepenuhnya akurat tentang perjuangan Anda sendiri, kemungkinan feed orang lain juga tidak," kata Mai-Ly Nguyen Steers Ph.D, seorang mahasiswa pascadoktoral di University of Houston.

4. Ubah ulang perspektif Anda
Media sosial bisa membuat pemikiran Anda terdistorsi. Misalnya, ketika teman Anda memposting foto anak-anak prasekolahnya yang sopan dan patuh, Anda mungkin langsung menyimpulkan bahwa Anda adalah orangtua yang buruk karena anak-anak Anda tidak berperilaku seperti malaikat sepanjang waktu.

Ini adalah apa yang disebut distorsi kognitif (pemikiran atau kepercayaan yang tidak rasional, salah, atau tidak akurat) dan itu dapat mengganggu pikiran Anda jika Anda membiarkannya.

Untuk mengatasi pola pikir korosif ini, Steer menyarankan restrukturisasi kognitif, yaitu, mencoba melihat suatu situasi secara berbeda.

“Misalnya, jika Anda merasa buruk karena anak Anda membuat ulah tanpa henti ketika anak-anak orang lain tampak seperti malaikat di media sosial, Anda secara kognitif dapat membingkai ulang bagaimana perasaan Anda tentang hal itu dengan mengakui bahwa secara perkembangan, anak Anda pantas menegaskan kemerdekaan."

Meningkatkan kesadaran Anda tentang distorsi kognitif mungkin memerlukan beberapa latihan, tetapi seiring waktu, Anda akan mengembangkan radar pribadi dan belajar untuk membingkai ulang pemikiran buruk menjadi pemikiran yang lebih sehat dan berdasarkan kenyataan.

5. Fokus pada apa yang baik dalam hidup Anda
Merefleksikan dan bersyukur atas apa yang positif dalam hidup Anda sangat penting dalam menangkal dampak negatif dari media sosial. Sedikit rasa terima kasih juga akan banyak membantu Anda.

Faktanya, sebuah studi yang ditulis bersama Lyubomirsky tahun 2017 menunjukkan bahwa bersyukur mengurangi stres dan perasaan depresi sambil meningkatkan kepuasan, kesejahteraan, dan motivasi untuk meningkatkan diri secara keseluruhan.

6. Ubah kecemburuan menjadi motivasi
Menurut Vogel, perbandingan sosial paling bermanfaat ketika digunakan sebagai inspirasi. Steer menambahkan bahwa itu bisa membuat Anda termotivasi untuk meningkatkan kinerja Anda sendiri.

7. Menumbuhkan koneksi otentik
"Jika Anda mengalami sesuatu yang sulit, tidak apa-apa untuk meminta dukungan di media sosial," kata Vogel. “Orang sering menghargai kejujuran dan kerentanan dari jejaring sosial mereka.”

Dengan kata lain, ketika Anda menampilkan diri Anda dengan cara yang tulus, Anda mendorong orang lain untuk membuka jalan dialog yang tulus.

Membentuk hubungan yang lebih bermakna sangat penting untuk mengimbangi efek negatif dari media sosial.

Loading...
Loading...