Selasa, 15 Januari 2019 02:30 WITA

Ini Penyebab Dokter Sarankan Operasi Caesar Saat Persalinan

Editor: Aswad Syam
Ini Penyebab Dokter Sarankan Operasi Caesar Saat Persalinan
Ilustrasi

RAKYATKU.COM – Kematian saat melahirkan kemungkinan karena komplikasi hingga operasi caesar (jarang terjadi). Namun, berdasarkan laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), setiap hari, sekitar 830 wanita meninggal terkait kehamilan dan persalinan. Sebanyak 99% kematian ibu hamil terjadi di negara berkembang. Kematian ibu lebih tinggi pada wanita yang tinggal di daerah pedesaan dan ekonomi menengah ke bawah.

Remaja muda juga berisiko mengalami komplikasi dan kematian yang lebih tinggi sebagai akibat kehamilan dibandingkan wanita lainnya. Kabar baiknya, risiko ini dapat dicegah dengan perawatan dangan baik, selama dan setelah melahirkan yang dapat menyelamatkan ibu dan bayi yang baru lahir. Sebelum mencari tahu penyebab dokter menganjurkan operasi caesar, terlebih dahulu simak penyebab kematian pada ibu saat melahirkan seperti yang dilansir dari doktersehat.

Penyebab Kematian Ibu Saat Melahirkan
Wanita meninggal disebabkan komplikasi selama dan setelah persalinan. WHO menyebutkan sebagian besar komplikasi berkembang selama kehamilan dan sebagian besar dapat dicegah atau diobati. Komplikasi lain kemungkinan muncul sebelum kehamilan tetapi memburuk selama kehamilan, terutama jika tidak titangani.

Komplikasi utama yang menyebabkan hampir 75% dari semua kematian ibu di antaranya:

  • Perdarahan hebat – biasanya perdarahan setelah melahirkan
  • Infeksi – biasanya setelah melahirkan
  • Tekanan darah tinggi selama kehamilan (pre-eklampsia dan eklampsia)
  • Komplikasi dari persalinan
  • Aborsi yang tidak aman
  • Namun sisanya disebabkan penyakit seperti malaria, dan AIDS selama kehamilan dan persalinan.

Sementara risiko prosedur operasi caesar pada ibu bisa mengalami infeksi pada area pembedahan, uterus atau organ panggul terdekat seperti kandung kemih atau ginjal dapat memperumit pengalaman postpartum/ pasca-bedah, bahkan menyebabkan kematian ibu, namun sangat jarang.

Sementara risiko operasi caesar pada anak, lebih mungkin membutuhkan perawatan di ruang unit perawatan intensif neonatal (NICU) atau kamar bayi, hingga peningkatan risiko beberapa penyakit dan kondisi seperti asma, alergi, ADHD, dan autisme dari kurangnya paparan flora vagina.

Setelah mengetahui melahirkan caesar berisiko, sebenarnya apa yang menyebabkan persalinan melalui prosedur operasi caesar?

Penyebab Dokter Menganjurkan Operasi Caesar
Meski berisiko, operasi caesar sangatlah wajar dilakukan pada ibu hamil saat mengalami beberapa kondisi tertentu yang membuatnya memang sulit atau berbahaya jika harus melakukan persalinan normal.

Berikut ini adalah beberapa penyebab dokter menganjurkan operasi caesar:

1. Kondisi panggul ibu
Jika ibu hamil memiliki bentuk panggul yang sempit, kemungkinan bayi akan kesulitan untuk dilahirkan. Jika kondisi ini terjadi, maka dokter biasanya akan menyarankan prosedur operasi caesar.

2. Ukuran bayi
Normalnya, bayi yang dilahirkan memiliki bobot 2,5 – 4 Kg. Jika ukuran dan bobot lebih, maka bayi dianggap terlalu besar dan dianggap berbahaya untuk dilahirkan dengan normal. Prosedur yang perlu dilakukan adalah operasi caesar.

3. Posisi plasenta previa
Sumber nutrisi bagi bayi di dalam kandungan adalah plasenta atau ari-ari. Hanya saja, jika posisi ari-ari ini terlalu rendah atau bahkan berada di mulut rahim, maka jalan lahir akan tertutup sehingga membuat bayi tidak bisa lewat. Hal inilah yang membuat prosedur operasi caesar harus dilakukan.

Satu dari setiap 200 wanita hamil akan mengalami plasenta previa selama trimester ketiga. Perawatan dianjurkan untuk istirahat dan pemantauan sering.

4. Solusio plasenta
Ini adalah pemisahan plasenta dari lapisan rahim yang biasanya terjadi pada trimester ketiga. Sekitar 1% wanita hamil akan mengalami solusio plasenta. Ibu hamil akan mengalami pendarahan dari situs pemisahan dan rasa sakit di rahim. Pemisahan ini dapat mengganggu oksigen sampai ke bayi, dan tergantung pada tingkat keparahannya, sesar darurat dapat dilakukan.

5. Ruptur uteri
Sekitar 1 dari setiap 1.500 kelahiran, rahim robek selama kehamilan atau persalinan. Hal ini dapat menyebabkan pendarahan pada ibu dan mengganggu pasokan oksigen bayi. alasan ini menjadi penyebab dokter menganjurkan operasi caesar segera.

6. Posisi bayi sungsang
Ketika bayi dalam posisi sungsang, operasi caesar sering menjadi satu-satunya pilihan, meskipun persalinan normal (pervaginam) dapat dilakukan dalam keadaan tertentu. Namun, jika bayi dalam kesulitan atau mengalami prolaps tali pusat (yang lebih sering terjadi pada bayi sungsang) prosedur operasi caesar diperlukan. Tak hanya kondisi tersebut, melahirkan caesar juga dapat dilakukan jika persalinan bayi prematur.

7. Prolaps tali pusat
Kondisi ini jarang terjadi, namun ketika terjadi, operasi caesar darurat akan dilakukan. Prolaps tali pusat terjadi ketika tali pusat menyusup melalui serviks dan menjulur dari vagina sebelum bayi lahir. Ketika rahim berkontraksi, kondisi tersabut menyebabkan tekanan pada tali pusat, yang mengurangi aliran darah ke bayi.

8. Fetal distress
Penyebab paling umum fetal distress adalah kurangnya jumlah oksigen yang cukup untuk bayi. Jika pemantauan janin mendeteksi masalah dengan jumlah oksigen yang diterima bayi, melahirkan caesar darurat dapat dilakukan.

Loading...

9. Kegagalan dalam proses persalinan
Ini dapat terjadi ketika serviks belum membesar sepenuhnya, persalinan melambat atau berhenti, atau bayi tidak dalam posisi optimal, ini yang menjadi penyebab dokter menganjurkan operasi caesar. Hal ini dapat didiagnosis dengan benar begitu wanita tersebut berada pada fase kedua (melebihi pelebaran 5 sentimeter), karena fase persalinan pertama (pelebaran 0-4 sentimeter) hampir selalu lambat.

10. Mengulangi operasi caesar
Sebanyak 90 persen wanita yang pernah menjalani operasi caesar adalah kandidat untuk kelahiran normal setelah melahirkan caesar untuk kelahiran berikutnya (VBAC). Risiko terbesar yang terlibat dalam VBAC adalah ruptur uteri, yang terjadi pada 0,2-1,5% dari VBAC. Namun, ada kriteria yang harus Anda penuhi untuk memiliki VBAC. Konsultasikan dengan dokter tentang kondiszi tersebut.

11. Herpes genital aktif
Jika ibu memiliki wabah aktif herpes genital (didiagnosis dengan kultur positif atau lesi), melahirkan caesar mungkin dijadwalkan untuk mencegah bayi dari terpapar virus saat lahir.

12. Diabetes
Jika Anda menderita diabetes gestasional selama kehamilan atau menderita diabetes, Anda mungkin memiliki bayi besar atau komplikasi lain. Ini meningkatkan peluang Anda untuk melahirkan caesar.

13. Preeklampsia
Preeklampsia adalah suatu kondisi yang melibatkan tekanan darah tinggi selama kehamilan. Kondisi ini dapat mencegah plasenta mendapatkan jumlah darah yang dibutuhkan dan mengurangi aliran oksigen ke bayi. Persalinan kadang direkomendasikan sebagai pengobatan untuk kondisi ini. Hanya preeklamsia berat memerlukan operasi caesar.

14. Cacat lahir
Jika bayi didiagnosis menderita cacat lahir, melahirkan caesar dapat dilakukan untuk membantu mengurangi komplikasi lebih lanjut selama persalinan.

15. Kelahiran bayi kembar
Bayi kembar mungkin dilahirkan secara normal tergantung pada posisi bayi dalam rahim, perkiraan berat, dan usia kehamilan. Kelipatan tiga atau lebih kecil kemungkinannya untuk melahirkan normal.

Satu hal yang pasti, jika ibu hamil sudah diminta oleh dokter untuk menjalani prosedur operasi caesar, ada baiknya mereka tidak memaksakan diri untuk melahirkan dengan normal demi mencegah kematian pada ibu atau buah hatinya.

Prosedur Operasi Caesar yang Perlu Diperhatikan
Sebelum menjalani prosedur operasi caesar, perut Anda akan dibersihkan dan menerima cairan infus di lengan. Ini memungkinkan dokter untuk memberikan cairan dan segala jenis obat yang mungkin dibutuhkan. Anda juga harus memasukkan kateter untuk menjaga kandung kemih kosong selama operasi caesar.

Ada tiga jenis anestesi yang ditawarkan kepada ibu melahirkan:

1. Blok tulang belakang
Anestesi yang disuntikkan langsung ke kantung yang mengelilingi sumsum tulang belakang, sehingga mematikan bagian bawah tubuh Anda

2. Epidural
Anestesi umum untuk persalinan normal dan melahirkan caesar, yang disuntikkan ke punggung bagian bawah di luar kantung sumsum tulang belakang

3. Anestesi umum
Anestesi yang membuat Anda tidak bisa tidur nyenyak, dan biasanya digunakan untuk situasi darurat

Setelah diberi obat dan mengalami mati rasa atau kebal, dokter akan membuat sayatan tepat di atas garis rambut kemaluan. Ini biasanya horizontal melintasi panggul. Dalam situasi darurat, sayatan mungkin vertikal.

Setelah sayatan ke perut Anda dibuat dan rahim terbuka, dokter akan membuat sayatan ke dalam rahim. Area ini akan dicakup selama prosedur sehingga Anda tidak akan dapat melihat prosedur operasi caesar. Bayi akan dikeluarkan dari rahim setelah sayatan kedua dilakukan.

Dokter akan merawat bayi terlebih dahulu dengan membersihkan hidung dan mulut dari cairan dan menjepit serta memotong tali pusar. Bayi kemudian akan diberikan kepada staf rumah sakit dan mereka akan memastikan bayi bernapas dengan normal dan menyiapkan bayi untuk dipeluk.

Jika  yakin tidak ingin memiliki anak lagi, dan telah menandatangani persetujuan, dokter dapat mengikat tabung Anda (ligasi tuba) secara bersamaan. Selanjutnya dokter akan memperbaiki rahim Anda dengan jahitan dan menutup sayatan di perut.

Loading...
Loading...