Kamis, 03 Januari 2019 10:05 WITA

Pria Lebih Berisiko Meninggal Akibat Penyakit Ini

Editor: Suriawati
Pria Lebih Berisiko Meninggal Akibat Penyakit Ini
INT

RAKYATKU.COM - Penelitian baru menemukan bahwa lebih banyak pria meninggal karena tumor otak dibandingkan wanita, karena mereka memiliki faktor risiko genetik yang berbeda.

Dalam studinya, peneliti mengidentifikasi tanda molekuler glioblastoma (bentuk paling agresif dari penyakit tumor otak) yang berbeda di antara kedua jenis kelamin, dengan mempelajari MRI (magnetic resonance imaging) scan otak dari 63 pasien (40 pria dan 23 wanita).

Rupanya, terapi lebih efektif dalam memperlambat pertumbuhan tumor pada wanita. Mereka juga menemukan bahwa tumor membunuh sekitar setengah dari pasien dalam 14 bulan diagnosis, dan hampir dua kali lebih umum pada pria.

“Wanita menunjukkan respon yang signifikan terhadap terapi, dan pria tidak," kata Co-senior penulis, Profesor Joshua Rubin, seorang ilmuwan saraf di Washington University.

"Laki-laki juga tidak merespon, dan kami ingin mengerti mengapa, jadi kami melihat genetika yang mendasari tumor pasien."

Rekan penulis senior Dr Rosy Luo, juga dari Washington University, mengatakan: “Kami mengamati perbedaan jenis kelamin genetik yang luar biasa dalam tumor pasien glioblastoma yang berkorelasi dengan kelangsungan hidup.

Penemuan ini dilaporkan dalam jurnal Science Translational Medicine.

Loading...

Ini menambah harapan bahwa kanker memasuki era baru pengobatan yang dipersonalisasi di mana obat-obatan menargetkan kelemahan spesifik pada tumor pasien.

"Ini adalah harapan kami, penelitian ini dapat memiliki dampak langsung pada perawatan pasien dengan glioblastoma dan penelitian lebih lanjut," kata Dr Rubin.

“Temuan ini menunjukkan kita harus mengelompokkan glioblastoma pria dan wanita ke dalam kelompok risiko dan mengevaluasi efektivitas pengobatan dengan cara yang spesifik berdasarkan jenis kelamin."

"Perbedaan jenis kelamin dan penerapannya dalam kedokteran sangat relevan tapi hampir selalu mengabaikan aspek perawatan pribadi."

Glioblastoma paling sering didiagnosis pada orang di atas usia 50 dan pengobatan standar termasuk pembedahan diikuti dengan kemoterapi dan radiasi.

Loading...
Loading...