Kamis, 09 Agustus 2018 04:00 WITA

Kisah Nyata: Mata Minus Sembuh dan Terbebas Kacamata Gara-Gara Sering Baca Alquran

Editor: Abu Asyraf
Kisah Nyata: Mata Minus Sembuh dan Terbebas Kacamata Gara-Gara Sering Baca Alquran
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Mata minus cukup mengganggu aktivitas sehari-hari. Cara instan untuk mengatasinya adalah dengan menggunakan kacamata ukuran. Namun, siapa sangka penyakit ini bisa sembuh tanpa obat?

Seorang praktisi parenting asal Makassar, Mauliah Mulkin menceritakan pengalaman pribadinya. Mata minusnya sembuh. Dia tak lagi menggunakan kacamata. Apa rahasianya? Ternyata, dia hanya rajin membaca Alquran.

Berikut kisah selengkapnya:

Kata orang tua-tua, jika ingin membuat mata sehat seumur hidup tanpa perlu menggunakan kacamata, maka rajin-rajinlah membaca Al-Qur’an (buat yang Muslim). Ini terbukti benar, karena ada teman saya dan saya sendiri yang sampai usia 40-an sekarang ini tidak  menggunakan kacamata baca. Baik karena minus atau karena plus. Meskipun saya tidak rutin mengaji setiap hari, tapi setiap hari mengajar anak-anak kecil mengaji, mungkin bisa dikategorikan sering membaca Al-Qur’an juga ya?  Yang pasti kegiatan mengajar  ini baru  berjalan kurang lebih 3 tahun tapi manfaatnya sangat banyak. Salah satunya berhasil terbebas dari kacamata.

Jauh sebelum saya mulai mengajar mengaji, sekitar tahun 90-an, saya pernah memakai kacamata, karena mata minus dengan ukuran 0,5. Dan cukup menderita setiap kali saya harus melihat orang atau objek dari jarak jauh tanpa menggunakan kacamata. Orang itu sudah senyam-senyum, saya masih belum bisa mengenali sebelum jaraknya benar-benar dekat. Rasanya repot dan mengganggu.

Tanpa saya sadari, perlahan-lahan saya jarang menggunakan kacamata saat melihat atau membaca jauh karena pertimbangan kerepotan ini. Sampai kemudian saya mulai mengajar mengaji anak-anak di sebuah TPA masjid dekat rumah. Saya yang tadinya tergantung dengan benda ini, lama kelamaan sudah tak mau lagi pakai kacamata. Sebagai akibatnya, banyak tulisan tak mampu saya baca dari jarak tertentu. Setelah mulai rutin mengajar mengaji sampai hari ini, ternyata tak lagi ada bedanya saya menggunakannya atau tidak, karena tulisan jauh pun sudah tak masalah lagi, maka bye...bye....kacamata.

Penelitian ilmiah

Dari sebuah hasil seminar di Malayia menemukan fakta bahwa syaraf-syaraf pada mata manusia sesuai dengan huruf Al-Quran, sehingga orang yang membacanya akan sehat matanya, bahkan dapat menyembuhkan mata yang sakit.

Di samping membacanya, melakukan terapi mendengarkan Al-Quran ternyata juga mampu meningkatkan kecerdasan seorang anak, dan menyembuhkannya dari berbagai macam penyakit. Hal ini dikarenakan oleh frekwensi gelombang bacaan Al-Quran memiliki kemampuan untuk memprogram ulang sel-sel otak, meningkatkan kemampuannya, serta menyeimbangkan sel-sel tersebut. Wallahu a’lam.

Menjaga kesehatan mata dengan istirahat yang cukup serta mengonsumsi buah dan sayuran berwarna tetap diperlukan, namun jika ingin melengkapinya dengan terapi membaca Al-Quran bagi yang muslim, mungkin tak ada salahnya kita coba. Selain menabung pahala, juga bisa menabung kesehatan.

Berita Terkait